Kompas.com - 28/02/2020, 09:02 WIB
Wakil Ketua Komisi IV DPR RI Dedi Mulyadi memberikan nasi kotak kepada penyintas banjir di Desa Karangligar, Kecamatan Telukjambe Barat, Kabupaten Karawang, Kamis (27/2/2020). KOMPAS.COM/FARIDAWakil Ketua Komisi IV DPR RI Dedi Mulyadi memberikan nasi kotak kepada penyintas banjir di Desa Karangligar, Kecamatan Telukjambe Barat, Kabupaten Karawang, Kamis (27/2/2020).

KOMPAS.com - Minggu, 24 Februari, sejumlah wilayah di Indonesia kembali diguyur hujan lebat. Salah satu daerah yang merasakan banjir akibat hujan deras itu adalah Jakarta dan sekitarnya.

Sebelumnya BMKG mengatakan, curah hujan di tahun 2020 lebih deras dibanding 2019 yang cenderung kering.

Lantas, apa yang menyebabkan curah hujan tahun ini lebih deras dari sebelumnya?

Zadrach Ledoufij Dupe, pakar meteorologi dari Institut Teknologi Bandung (ITB) menjelaskan, saat ini Indonesia sedang memasuki puncak musim penghujan.

Selain itu, adanya El Nino lemah dan Dipole Mode pada 2019 juga mengakibatkan curah hujan terganggu dan dampaknya sekarang.

Baca juga: Banjir Jakarta Akibat Perubahan Iklim, Ini Upaya yang Bisa Dilakukan

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Untuk diketahui, El Nino adalah fenomena memanasnya suku muka laut di Samudra Pasifik bagian tengah hingga timur. Untuk wilayah Indonesia, dampak El Nino adalah kondisi kering dan berkurangnya curah hujan.

Sementara Dipole Mode (DM), merupakan fenomena mirip El Nino, tapi kejadiannya di Samudra Hindia. Fenomena ini mengakibatkan perairan di sekitar Indonesia jauh lebih dingin dari biasanya dan menyebabkan tidak adanya penguapan.

Zadrach menjelaskan, ketika fenomena Dipole Mode muncul, udara di Indonesia bergerak turun ke bawah.

Dipole Mode menyebabkan Indonesia tidak memiliki pertumbuhan awan, curah hujan minim, dan udara kering bergerak sampai Australia yang menyebabkan kebakaran parah juga di sana.

"Jadi seolah-olah musim penghujan kita kemarin mengalami stres. Ibaratnya angin yang membawa uap air ke Indonesia ditahan oleh El Nino dan Dipole Mode, kemudian saat El Nino dan Dipole Mode pergi, otomatis yang menahan cuaca kita juga ikut pergi, udara lembab masuk Indonesia dan curah hujan yang sebelumnya tertahan langsung bles aja," jelas Zadrach kepada Kompas.com dihubungi melalui sambungan telepon, Kamis (27/2/2020).

Zadrach menjelaskan, adanya El Nino dan Dipole Mode di awal hingga pertengahan 2019 tersebut berdampak pada awal musim penghujan.

"Kalau musim penghujan kan mulai dari September sampai Maret. Nah dari September sampai Desember kemarin, hujan kita ditahan oleh El Nino dan Dipole Mode sehingga tidak bisa turun. Hal inilah yang membuat awal musim penghujan mundur dan sekarang kondisinya kita masuk puncak musim penghujan," imbuhnya.

Baca juga: Jakarta Banjir Lagi, Berikut 6 Sejarah Banjir Terbesar di Ibu Kota

Apa ada dampak perubahan iklim?

Zadrach mengaku sulit menjawab pertanyaan tersebut. Karena saat berbicara soal perubahan iklim, ada data panjang yang harus dibuktikan.

Saat ini, Zadrach dan beberapa mahasiswanya sedang mengerjakan studi apakah betul fenomena-fenomena seperti lahirnya El Nino dan Dipole Mode yang memengaruhi cuaca adalah dampak perubahan iklim.

"Studinya belum selesai, jadi saya enggak berani ngomong. Tapi secara teoritis, memang begitu. Kalau temperatur udara makin panas, maka uap air yang dikandung atmosfer makin besar, dan hujan angin makin ekstrem," kata Zadrach.

Dalam studi yang sedang dikerjakan ini, Zadrach mengaku menggunakan data fenomena yang terjadi di Samudra Hindia sejak 1920.

"Jadi sekarang kami masih lakukan studinya untuk menjawab itu (apa ada dampak perubahan iklim," imbuhnya.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.