Waspada, 5 Obat Ini Paling Sering Disalahgunakan

Kompas.com - 12/02/2020, 18:05 WIB
Ilustrasi obat keras merek tramadol. KOMPAS.com/DAVID OLIVER PURBAIlustrasi obat keras merek tramadol.

KOMPAS.com - Penyanyi Lucinta Luna ditangkap di apartemen pribadinya, Selasa (11/2/2020). Usai melewati serangkaian tes, Lucinta diketahui mengonsumsi psikotropika jenis benzodiazepine.

Di dalam tasnya ditemukan bukti berupa 7 butir Tramadol dan 5 butir Riklona.

dr Hari Nugroho MSc selaku Peneliti dan Pakar Adiksi dari Mental Health Addiction and Neuroscience Jakarta mengatakan bahwa Tramadol adalah salah satu jenis obat yang paling banyak disalahgunakan.

“Tramadol termasuk dalam analgesic opioid (pereda rasa nyeri). Ketika disalahgunakan oleh seseorang, ada efek samping yang bisa terjadi,” tutur Hari kepada Kompas.com, Rabu (12/2/2020).

Baca juga: Apa Itu Benzodiazepine, Jenis Obat yang Dikonsumsi Lucinta Luna?

Hari menyebutkan setidaknya ada lima jenis obat-obatan resep yang paling marak disalahgunakan, terutama oleh remaja.

Tramadol

Tramadol masuk dalam obat-obatan jenis analgesic opioid (pereda rasa nyeri). Obat ini bekerja dengan cara memengaruhi reaksi kimia dalam otak untuk mengurangi sensasi rasa sakit.

“Tramadol merupakan salah satu jenis obat yang paling banyak disalahgunakan. Tak hanya di Indonesia tapi juga di dunia,” tutur Hari.

Dextromethorphan

Dextromethorphan pada dasarnya merupakan obat untuk meredakan batuk kering yang muncul akibat infeksi tertentu. Obat ini bekerja dengan cara menekan dorongan untuk batuk yang berasal dari otak.

Mengutip Alodokter, obat ini tidak cocok digunakan untuk mengatasi batuk berdahak dan batuk jangka panjang yang disebabkan oleh bronchitis kronis, asma, emfisema, atau kebiasaan merokok.

Trihexyphenidyl

Trihexyphenidyl digunakan untuk mengatasi penyakit seperti Parkinson dan gejala seperti tremor, tubuh kaku, serta gerakan tidak terkendali baik pada wajah maupun anggota tubuh lainnya.

Namun, obat ini cukup berbahaya bagi penderita glaukoma, penyakit jantung dan pembuluh darah, gangguan hati serta ginjal, juga konstipasi.

Riklona

Selain Tramadol, obat lainnya yang juga terdapat pada tas Lucinta Luna adalah Riklona. Hari menyebutkan, Riklona merupakan salah satu obat-obatan jenis benzodiazepine yang merupakan obat penenang.

“Riklona pada dasarnya merupakan obat anticemas. Biasa juga digunakan untuk mengatasi kejang pada anak,” tutur Hari.

Obat ini bekerja dengan cara memengaruhi neurotransmitter pada otak.

Alprazolam

Sama seperti Riklona, Alprazolam juga merupakan turunan dari benzodiazepine. Alprazolam merupakan obat untuk mengatasi gangguan kecemasan dan gangguan panik.

Obat ini dapat mengurangi ketengangan psikologis, sehingga membuat orang yang mengonsumsinya merasa lebih tenang.

Alprazolam bekerja di dalam saraf otak untuk menghasilkan efek menenangkan, dengan meningkatkan aktivitas zat kimia alami dalam tubuh yang disebut gamma-aminobutirat.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X