Kompas.com - 29/12/2019, 18:32 WIB
Ilustrasi daging merah dan daging putih. Ilustrasi daging merah dan daging putih.

KOMPAS.com - 12 warga desa Oebelo, kecamatan Amanuban Selatan, Timor Tengah Selatan (TTS), Nusa Tenggara Timur mengalami keracunan usai mengonsumsi daging bangkai kambing.

Ada dua bangkai kambing yang dikonsumsi. Keduanya mati setelah mendapat suntikan obat viton.

Kasus keracunan makanan tak hanya terjadi kali ini saja.

Umumnya, keracunan makanan membuat seseorang mual, muntah, pusing, sakit perut, hingga mencret.

Baca juga: Studi: Kasus Keracunan Makanan akan Meningkat Akibat Perubahan Iklim

Menurut Mayo Clinic, keracunan makanan muncul karena seseorang mengonsumsi makanan yang terkontaminasi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Organisme infeksi seperti bakteri, virus, atau parasit mengeluarkan toksin yang menyebabkan keracunan makanan.

Organisme infeksi dapat mencemari makanan di setiap proses pembuatan makanan. Mulai dari panen, penyimpanan, pengiriman dari petani atau peternak ke pasar, hingga proses memasak.

Inilah kenapa jika kita mengonsumsi makanan yang tidak bersih atau tidak dimasak dengan benar, maka sangat mungkin berpotensi keracunan makanan.

Gejala keracunan makanan seperti disebutkan di atas (mual, muntah, pusing, sakit perut, hingga mencret) muncul beberapa jam setelah mengonsumsi makanan terkontaminasi.

Keracunan makanan yang ringan dapat sembuh tanpa pengobatan, tapi yang berat harus melibatkan perawatan intensif.

Ada beberapa gejala keracunan tingkat berat yang harus mendapat bantuan medis, antara lain:

  • Muntah atau BAB berdarah
  • Diare selama lebih dari tiga hari
  • Nyeri atau kram perut hebat
  • Suhu badan lebih dari 38 derajat Celsius
  • Haus berlebih, mulut kering, tak buang air kecil
  • Muncul gejala neurologis seperti penglihatan kabur, otot lemah, dan kesemutan di lengan.

Yang rentan keracunan makanan

Seseorang dapat mengalami keracunan makanan, tergantung pada organisme, jumlah paparan, usia, dan kesehatan.

Berikut adalah kelompok yang rentan keracunan makanan:

  • Orang tua. Seiring bertambahnya usia, sistem kekebalan tubuh kurang dapat merespon organisme jahat seperti saat masih muda.
  • Ibu hamil. Selama hamil, perubahan metabolisme dan sirkulasi dapat meningkatkan risiko keracunan makanan.
  • Bayi dan anak kecil. Sistem kekebalan mereka belum sepenuhnya berkembang.
  • Pasien penyakit kronis, seperti diabetes, penyakit liver, AIDS, atau yang menjalani kemoterapi memiliki respons kekebalan tubuh yang kurang.

Kelompok di atas harus melakukan tindakan pencegahan ekstra dengan menghindari makanan berikut:

  • Daging dan unggas mentah, apalagi bangkai
  • Ikan atau kerang mentah atau setengah matang, termasuk tiram, kerang, kerang, dan kerang
  • Telur mentah atau kurang matang atau makanan yang mungkin mengandung mereka, seperti adonan kue dan es krim buatan sendiri
  • Kecambah mentah, kacang, semanggi, dan lobak
  • Jus dan sari buah apel yang tidak dipasteurisasi
  • Susu dan produk susu yang tidak dipasteurisasi
  • Keju lunak, seperti feta, Brie dan Camembert; keju berurat biru; dan keju yang tidak dipasteurisasi
  • Hot dog mentah

Pencegahan

Untuk mencegah keracunan makanan di rumah:

  • Sering-seringlah mencuci tangan, peralatan, dan permukaan makanan. Cuci tangan Anda dengan air sabun hangat sebelum dan sesudah memegang atau menyiapkan makanan. Gunakan air panas bersabun untuk mencuci peralatan masak dan talenan.
  • Pisahkan makanan mentah dari makanan siap saji. Saat berbelanja, menyiapkan makanan atau menyimpan makanan, jauhkan daging mentah, unggas, ikan, dan kerang dari makanan lain. Ini mencegah kontaminasi silang.
  • Masak makanan sampai suhu yang aman. Cara terbaik untuk mengetahui apakah makanan dimasak pada suhu yang aman adalah dengan menggunakan termometer makanan. Anda dapat membunuh organisme berbahaya di sebagian besar makanan dengan memasaknya pada suhu yang tepat.
  • Masak daging sapi giling hingga 71,1 derajat Celsius; steak, daging panggang dan daging, seperti domba, babi dan sapi muda, hingga setidaknya 62,8 derajat Celsius. Masak ayam dan kalkun hingga 73,9 derajat Celsius. Pastikan ikan dan kerang dimasak sampai matang.
  • Dinginkan atau bekukan makanan yang mudah busuk segera, dalam waktu dua jam setelah membeli atau menyiapkannya. Jika suhu kamar di atas 32,2 derajat Celsius, dinginkan makanan yang mudah busuk dalam waktu satu jam.
  • Mencairkan makanan dengan aman. Jangan mencairkan makanan pada suhu kamar. Cara paling aman untuk mencairkan makanan adalah mencairkannya di lemari es. Jika Anda microwave makanan beku menggunakan pengaturan "defrost" atau "kekuatan 50 persen", pastikan untuk memasaknya segera.
  • Buang jika ragu. Jika Anda tidak yakin pada makanan yang disiapkan, jangan ragu untuk membuangnya. Makanan yang dibiarkan pada suhu kamar terlalu lama mungkin mengandung bakteri atau racun yang tidak bisa dihancurkan dengan dimasak. Jangan mencicipi makanan yang Anda tidak yakin masih aman. Jika makanan sudah berubah bau, kemungkinan besar tidak aman lagi dikonsumsi.

Baca juga: Tips agar Tak Keracunan Makanan Saat Berwisata

Keracunan makanan sangat serius dan berpotensi mengancam jiwa bagi anak-anak kecil, wanita hamil dan janin mereka, orang dewasa yang lebih tua, dan orang-orang dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.