PDHI Desak Pemerintah Deklarasikan Wabah African Swine Fever

Kompas.com - 06/12/2019, 19:04 WIB
Ilustrasi babi ShutterstockIlustrasi babi

KOMPAS.com - Perhimpunan Dokter Hewan Indonesia (PDHI) mendesak pemerintah untuk segera mendeklarasikan bahwa wabah African Swine Fever (ASF) telah memasuki Indonesia.

Disampaikan oleh Ketua Umum PDHI, Drh H Muhammad Munawaroh MM, desakan tersebut berdasarkan kasus kematian babi pada sejumlah usaha peternakan di Sumatera Utara.

Angka kematian babi terus bertambah sejak Agustus 2019 sampai awal Desember 2019 dan mencapai jumlah 20.500 ekor. Lalu, berdasarkan hasil laboratorium, dinyatakan kematian babi-babi tersebut positif disebabkan oleh ASF.

"Untuk itu, kami dari PDHI ini sebenarnya ingin mendesak pemerintah untuk mendeklarasikan bahwa wabah ASF pada babi ini sudah memasuki Indonesia," kata Munawaroh kepada Kompas.com, Jumat (6/12/2019).

Baca juga: 4.682 Babi di Sumut Mati karena Penyakit Hog Cholera, Apa Itu?

Dituturkan Munawaroh, kemungkinan besar pemerintah tidak segera mengeluarkan deklarasi karena khawatir ekspor daging babi menjadi terganggu.

Padahal, kata dia, ekspor daging babi terbesar adalah dari Pulau Bulan ke Singapura. Sementara, penyebaran virus ASF ini belum memasuki kawasan Pulau Bulan.

"Tetapi bukan berarti daerah lain akan aman dari ASF ini jika tidak segera dilakukan pencegahannya, karena selain cepat menyebar, virus ini juga tidak ada obatnya," ujar dia.

Bahkan, kata dia, pada kondisi terburuknya, penyebaran virus ASF tersebut juga akan bisa dirasakan oleh peternak di daerah luar Sumatera, seperti Manado, Gorontalo dan lain sebagainya, sehingga akan lebih merugikan dari sisi ekonomi.

Baca juga: Terobosan Baru, Ahli Ciptakan Babi yang Kebal Virus Mematikan



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ternyata Sebelum Ada Oksigen, Makhluk Hidup di Bumi Menghirup Arsenik

Ternyata Sebelum Ada Oksigen, Makhluk Hidup di Bumi Menghirup Arsenik

Fenomena
Kematian Dokter Gigi akibat Covid-19 Meningkat, Begini Protokol Periksa Gigi

Kematian Dokter Gigi akibat Covid-19 Meningkat, Begini Protokol Periksa Gigi

Kita
BMKG Dukung Mekanisme Riset Potensi Tsunami ITB dan Kajian Sebelumnya

BMKG Dukung Mekanisme Riset Potensi Tsunami ITB dan Kajian Sebelumnya

Kita
BMKG: Hingga Besok, Waspada Potensi Gelombang Tinggi Capai 6 Meter

BMKG: Hingga Besok, Waspada Potensi Gelombang Tinggi Capai 6 Meter

Fenomena
Misteri Menghilangnya Virus Mematikan dari Cacar Zaman Viking sampai SARS

Misteri Menghilangnya Virus Mematikan dari Cacar Zaman Viking sampai SARS

Fenomena
Orang Tanpa Gejala dan Bergejala Covid-19 Memiliki Jumlah Virus Sama

Orang Tanpa Gejala dan Bergejala Covid-19 Memiliki Jumlah Virus Sama

Oh Begitu
Kematian Akibat Covid-19, Data Terbaru IDI Ungkap 228 Tenaga Kesehatan Meninggal Dunia

Kematian Akibat Covid-19, Data Terbaru IDI Ungkap 228 Tenaga Kesehatan Meninggal Dunia

Oh Begitu
Gumpalan Merah Misterius di Pantai Washington, Mungkinkah Gurita?

Gumpalan Merah Misterius di Pantai Washington, Mungkinkah Gurita?

Fenomena
BMKG: Potensi Tsunami 20 Meter untuk Dorong Mitigasi, Bukan Picu Kepanikan

BMKG: Potensi Tsunami 20 Meter untuk Dorong Mitigasi, Bukan Picu Kepanikan

Oh Begitu
Peneliti Ungkap Kromoson Y pada Pria Tak Hanya Mengatur Fungsi Seksual

Peneliti Ungkap Kromoson Y pada Pria Tak Hanya Mengatur Fungsi Seksual

Oh Begitu
Gurun Sahara Pernah Hijau, Bisakah Surga Itu Kembali Lagi?

Gurun Sahara Pernah Hijau, Bisakah Surga Itu Kembali Lagi?

Fenomena
Semprotan Hidung Bisa Hentikan Replikasi Virus Corona, Ilmuwan Jelaskan

Semprotan Hidung Bisa Hentikan Replikasi Virus Corona, Ilmuwan Jelaskan

Fenomena
Mengenaskan, Penguin Ditemukan Mati karena Telan Masker N95

Mengenaskan, Penguin Ditemukan Mati karena Telan Masker N95

Oh Begitu
Pandemi Covid-19, Simak 10 Tips Aman Bersepeda agar Tak Kena Corona

Pandemi Covid-19, Simak 10 Tips Aman Bersepeda agar Tak Kena Corona

Oh Begitu
Covid-19 di Indonesia Belum Terkendali, Ini yang Harus Kita Lakukan

Covid-19 di Indonesia Belum Terkendali, Ini yang Harus Kita Lakukan

Kita
komentar di artikel lainnya
Close Ads X