Kompas.com - 22/10/2019, 18:05 WIB
Ilustrasi mie instan Gunawan KartapranataIlustrasi mie instan

KOMPAS.com - Apakah Anda termasuk orangtua yang suka memberikan mi instan kepada anak?

Berdasarkan data UNICEF tahun lalu, 24,4 juta balita Indonesia, 11 juta balita Filipina, dan 2,6 juta balita Malaysia mengalami kekurangan gizi dari mengkonsumsi mi instan.

Pakar nutrisi Asia UNICEF, Mueni Mutunga menelusuri kembali tren keluarga yang meninggalkan makanan tradisional dan kemudian mengkonsumsi makanan modern karena dianggap lebih terjangkau dan mudah disajikan.

Baca juga: Bukti Baru, Mi Instan Bahayakan Pertumbuhan Anak-anak di Asia

Ada baiknya Anda memperhatikan kandungan dan cara penyajian mi instan. 

Kompas.com menghubungi Ahli Gizi, Dr dr Samuel Oetoro MS SpGK, Selasa (22/10/2019). Menurut Samuel, bahwa mi instan itu tidak mengganggu pertumbuhan anak, tetapi memang ada bahayanya bagi anak-anak dalam jangka panjang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Sebenarnya dia (mi instan) bagus. Pertumbuhan anak-anak tidak tergganggu karena makan mi, tapi ada beberapa jahatnya atau kandungan yang tidak bagus karena terlalu banyak di dalamnya," kata Samuel.

Berikut beberapa kandungan berbahaya dari mi instan:

1. Natrium

Kandungan natrium yang ada di dalam sebungkus mi instan, kata Samuel, terdapat dalam bumbunya yang terasa gurih. Jumlahnya bahkan mencapai 850-950 mg.

"Natrium di mi instan itu tinggi sekali. Natrium itu kan garam, jumlahnya bahkan bisa 850-950 mg, padahal kebutuhan atau jatah tubuh kita mengkonsumsi natirum sehari-hari hanya 2 mg," tuturnya.

Lebih dari itu, mengkonsumsi makanan yang memiliki kandungan natrium atau garam yang tinggi akan menjadi faktor risiko penyebab penyakit hipertensi.

"Inilah juga bahayanya. Karena kandungan natriumnya tinggi, orang kita bahkan dikonsumsi dua bungkus sekali makan, atau dua kali sehari. Tuh kebutuhan yang cuma 2 mg garam tadi, dengan satu bungkus aja sudah kelebihan kadar kebutuhan garam sebenarnya," ujarnya.

Baca juga: Sehat atau Tidak? Begini Kandungan Nutrisi dalam Mi Instan

Padahal, makanan lainnya selain mi instan yang dimakan dalam sehari juga akan mengandung garam atau natrium juga.

"Nah ini kalau dilakukan dalam jangka panjang ya potensinya pasti hipertensi, atau dewasanya nanti anak itu risikonya besar hipertensi," ucap dia.

2. Lemak

Bahan utama pembuatan mi instan selain tepung ialah telur atau kuning telur. Kata Samuel, rata-rata ada 200 mg kolesterol dalam sebutir telur.

Baca juga: Ketahui Efek Mi Instan Super Pedas pada Lambung

Hal ini dianggap menjadi pemicu seseorang yang sering mengkonsumsi mi instan mengalami peningkatan kolesterol.

"Ingatlah semakin enak mi (instan) itu, maka semakin banyak juga pakai telur biasanya. Ya jadi lemaknya banyak, kolesterol juga meningkat," kata dia.

3. Karbohidrat

Bahan utama pembuatan mi yaitu tepung. Seperti yang diketahui secara umum, bahwa tepung memiliki kandungan karbohidrat.

"Kalau ada karbohidrat dan kebanyakan, ya kemungkinan terjadi gula darah, diabetes, kegemukan," ucap Samuel.

Ironisnya lagi, kata dia, anak-anak di Indonesia kebanyakan diberikan konsumsi mi instan bahkan dua porsi sekaligus dengan tambahan telur, kornet, ataupun keju.

"Udah mi itu tinggi kolesterol karena bahannya udah ada telurnya, eh di tambah telur lagi masaknya bahkan dua juga kadang, di tambah keju atau kornet pula. Udah bayangkan aja tuh gimana," katanya.

Baca juga: Makan Mie Instan Kok Bikin Kita Cepat Lapar?

Cara memasak mi instan yang tepat

Samuel menyarankan untuk dapat mengolah mi instan dengan bijak agar efek buruk terhadap kesehatan dapat berkurang.

"Cobalah menyiasatinya (masak mi) dengan dicampur sayur, dan tidak usah pakai bumbunya, atau ganti dengan bumbu racik sendiri pakai rempah-rempah dapur yang dipunya," tuturnya.

Mengenai sayuran yang boleh dicampurkan, kata dia, berjenis apa saja karena sayuran mengandung serat dan protein yang baik untuk tubuh. 

Baca juga: Perlukah Membuang Air Rebusan Mi Instan?

Disarankan untuk tidak merebus sayuran terlalu lama atau sebentar saja. Sayuran itu direbus lalu dicampurkan dengan mi instan yang diolah dengan bumbu sendiri tadi.

"Juga yang jelas jangan terlalu sering makan mi instan, apalagi untuk anak-anak. Ya paling tidak seminggu sekali, atau lebih jarang lagi makan mi instan malah makin bagus sebenarnya. Karena bahayanya mi instan ini akan terasa dalam jangka panjang, kalau anak-anak mungkin ketika remaja atau dewasa nanti baru kelihatan akibatnya," tukasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Varian Beta dan Omicron dari Satu Negara, Mengapa Afrika Rawan Munculnya Varian Baru Covid-19?

Varian Beta dan Omicron dari Satu Negara, Mengapa Afrika Rawan Munculnya Varian Baru Covid-19?

Oh Begitu
Pecahkan Rekor, Wahana Antariksa Parker Ada di Jarak Terdekat dengan Matahari

Pecahkan Rekor, Wahana Antariksa Parker Ada di Jarak Terdekat dengan Matahari

Oh Begitu
BMKG: Bibit Siklon Tropis 94W di Perairan Kamboja Pengaruhi Cuaca Indonesia

BMKG: Bibit Siklon Tropis 94W di Perairan Kamboja Pengaruhi Cuaca Indonesia

Fenomena
Nikel Indonesia Guncang Dunia, Ini Tanaman Penambang Nikel di Sorowako Sulsel

Nikel Indonesia Guncang Dunia, Ini Tanaman Penambang Nikel di Sorowako Sulsel

Oh Begitu
Ada Varian Baru Omicron, Akankah Gelombang 3 Pandemi Terjadi Akhir Tahun Ini?

Ada Varian Baru Omicron, Akankah Gelombang 3 Pandemi Terjadi Akhir Tahun Ini?

Oh Begitu
[POPULER SAINS] Apa Itu Pneumonia yang Dialami Ameer Azzikra | Kenapa Komodo Hanya Hidup di Indonesia?

[POPULER SAINS] Apa Itu Pneumonia yang Dialami Ameer Azzikra | Kenapa Komodo Hanya Hidup di Indonesia?

Oh Begitu
Kenapa Komodo Hanya Hidup di Indonesia?

Kenapa Komodo Hanya Hidup di Indonesia?

Oh Begitu
Apa Itu Sarkoma Jantung, Kanker yang Diidap Virgil Abloh Sebelum Meninggal Dunia?

Apa Itu Sarkoma Jantung, Kanker yang Diidap Virgil Abloh Sebelum Meninggal Dunia?

Oh Begitu
Varian Baru Omicron 500 Persen Lebih Menular, Perhatikan 6 Hal Ini Sebelum Bepergian Saat Nataru

Varian Baru Omicron 500 Persen Lebih Menular, Perhatikan 6 Hal Ini Sebelum Bepergian Saat Nataru

Oh Begitu
Akibat Es Laut Arktik Mencair, Beruang Kutub Kejar dan Mangsa Rusa

Akibat Es Laut Arktik Mencair, Beruang Kutub Kejar dan Mangsa Rusa

Fenomena
Ameer Azzikra Meninggal karena Pneumonia, Begini Kaitan Pneumonia dan Infeksi Ginjal

Ameer Azzikra Meninggal karena Pneumonia, Begini Kaitan Pneumonia dan Infeksi Ginjal

Oh Begitu
Jejak Dinosaurus di Texas Tampak Aneh, Peneliti Menduga Jejak Kaki Depan Sauropoda

Jejak Dinosaurus di Texas Tampak Aneh, Peneliti Menduga Jejak Kaki Depan Sauropoda

Fenomena
5 Minuman yang Baik untuk Asam Lambung

5 Minuman yang Baik untuk Asam Lambung

Kita
Ikan Nila Mengandung Mikroplastik, Ikan di Pulau Jawa Tak Layak Dikonsumsi

Ikan Nila Mengandung Mikroplastik, Ikan di Pulau Jawa Tak Layak Dikonsumsi

Fenomena
5 Manfaat Yodium untuk Kesehatan, Penting untuk Wanita Hamil

5 Manfaat Yodium untuk Kesehatan, Penting untuk Wanita Hamil

Kita
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.