Kompas.com - 04/10/2019, 12:17 WIB
Foto dirilis Sabtu (28/9/2019), memperlihatkan kawasan Pelabuhan Rakyat yang terdampak tsunami di Desa Wani, Donggala, Sulawesi Tengah. KM Sabuk Nusantara IV yang terhempas ke darat saat bencana tahun lalu kini sudah diturunkan kembali ke laut. ANTARA FOTO/BASRIi MARZUKIFoto dirilis Sabtu (28/9/2019), memperlihatkan kawasan Pelabuhan Rakyat yang terdampak tsunami di Desa Wani, Donggala, Sulawesi Tengah. KM Sabuk Nusantara IV yang terhempas ke darat saat bencana tahun lalu kini sudah diturunkan kembali ke laut.

KOMPAS.com- Hasil dari kajian penelitian terbaru yang dipublikasikan dalam mBio menunjukkan adanya potensi penyebaran penyakit, seperti pasca-tsunami besar 1964 di Alaska, melanda kawasan yang disapu tsunami seperti Indonesia.

Meski masih bersifat potensi, namun hal ini menjadi kekhawatiran para ilmuwan di seluruh dunia. Tak terkecuali ahli tsunami Indonesia sekaligus perekayasa BPPT, Widjo Kongko.

Widjo menjelaskan kepada Kompas.com, Kamis (3/10/2019) bahwa tsunami besar tidak hanya merusak secara langsung dan masif ke wilayah yang dihantam gelombang tsunami tersebut, tetapi juga ke wilayah lain.

"Ia (tsunami besar) berpotensi menyebarkan wabah penyakit terhadap manusia atau hewan termasuk migrasi flora atau fauna," kata Widjo.

Baca juga: Pernah Disapu Tsunami, Pakar Khawatir Wabah Jamur Mematikan Serang Indonesia

Pasalnya, tsunami besar bersifat trans-oceanic, di mana debris atau sampah-sampah yang ada bisa terbawa gelombang melewati samudera hingga mencapai wilayah lain.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tsunami yang terjadi pada 2011 di Tohoku, Jepang, misalnya, berdampak sampai Jayapura melalui Samudra Pasifik.

 

Bahkan, kata Widjo, debris tsunami tersebut terbawa sampai ke pantai Hawaii dan Amerika Utara dalam waktu satu tahun.

Hal yang sama mungkin juga terjadi dengan tsunami tahun 2004 di Aceh, Indonesia. Pada saat itu, jarak genangan atau inundasi tsunami mencapai lebih dari 80 kilometer persegi.

Widjo mengatakan, pada dasarnya penelitian ini (mBio) baru menyampaikan potensi sebaran penyakit yang dibawa oleh tsunami di daerah rendaman yang terjangkau.

Secara sederhananya, Widjo mencontohkan, misal ada sumber penyakit dari jamur atau hama tumbuhan di Banda Aceh, lalu terjadilah tsunami besar seperti tahun 2004, di mana debrisnya sampai ke Pulau Madagaskar, Afrika.

Baca juga: BMKG Bangun Infrastruktur Radar Gempa dan Tsunami di Selatan Jawa

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Orbit Bumi Berfluktuasi yang Pengaruhi Evolusi, Ilmuwan Temukan Buktinya

Orbit Bumi Berfluktuasi yang Pengaruhi Evolusi, Ilmuwan Temukan Buktinya

Fenomena
[POPULER SAINS] WHO: Dunia Ciptakan Ladang Subur bagi Varian Baru Berkembang | Robot Pertama yang Bisa Bereproduksi

[POPULER SAINS] WHO: Dunia Ciptakan Ladang Subur bagi Varian Baru Berkembang | Robot Pertama yang Bisa Bereproduksi

Oh Begitu
5 Bintang Paling Terang yang Menghiasi Langit Malam

5 Bintang Paling Terang yang Menghiasi Langit Malam

Oh Begitu
Dahsyatnya Letusan Gunung Vesuvius Setara Bom Atom Hiroshima, Ini Kata Arkeolog

Dahsyatnya Letusan Gunung Vesuvius Setara Bom Atom Hiroshima, Ini Kata Arkeolog

Fenomena
4 Tahapan Siklus Menstruasi

4 Tahapan Siklus Menstruasi

Kita
Unik, Peneliti Temukan Fosil Dinosaurus Ekor Lapis Baja di Chili

Unik, Peneliti Temukan Fosil Dinosaurus Ekor Lapis Baja di Chili

Fenomena
Ukuran Gigi Taring Manusia Menyusut Seiring Waktu, Kok Bisa?

Ukuran Gigi Taring Manusia Menyusut Seiring Waktu, Kok Bisa?

Oh Begitu
Terkubur 1.700 Tahun, Vila Romawi Ditemukan di Lahan Pertanian Inggris

Terkubur 1.700 Tahun, Vila Romawi Ditemukan di Lahan Pertanian Inggris

Oh Begitu
Fakta-fakta Kelinci Laut, Siput Tanpa Cangkang yang Mirip Kelinci

Fakta-fakta Kelinci Laut, Siput Tanpa Cangkang yang Mirip Kelinci

Oh Begitu
Perbandingan Varian Omicron dengan Varian Delta, Ahli: Belum Tentu Lebih Berbahaya

Perbandingan Varian Omicron dengan Varian Delta, Ahli: Belum Tentu Lebih Berbahaya

Oh Begitu
Cara Melihat Komet Leonard Sepanjang Desember 2021 Ini

Cara Melihat Komet Leonard Sepanjang Desember 2021 Ini

Fenomena
Misteri Varian Omicron Butuh Waktu Berminggu-minggu untuk Dipecahkan

Misteri Varian Omicron Butuh Waktu Berminggu-minggu untuk Dipecahkan

Oh Begitu
Menurut Sains, Ini 5 Alasan Tidur yang Cukup Penting untuk Diet

Menurut Sains, Ini 5 Alasan Tidur yang Cukup Penting untuk Diet

Oh Begitu
Arti Kata Omicron, Alfabet Yunani yang Jadi Nama Varian Baru Covid-19

Arti Kata Omicron, Alfabet Yunani yang Jadi Nama Varian Baru Covid-19

Oh Begitu
Update Siklon Tropis Nyatoh, Akan Bergerak ke Utara dan Masih Berdampak ke Indonesia

Update Siklon Tropis Nyatoh, Akan Bergerak ke Utara dan Masih Berdampak ke Indonesia

Fenomena
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.