Kompas.com - 03/10/2019, 19:08 WIB
Bakteri GAETAN STOFFEL/ISTOCKBakteri

KOMPAS.com – Antibiotik diciptakan untuk mematikan bakteri-bakteri yang bersifat resisten, yang merupakan salah satu ancaman medis terbesar di dunia.

Bakteri yang resisten terhadap antibiotic telah menyebabkan sekitar 700.000 kematian per tahun. Belum ditambah jumlah kasus infeksi termasuk pneumonia, tuberculosis, dan gonorrhoea.

Jika dunia medis tidak bisa menemukan cara untuk menghentikan bakteri-bakteri tersebut, diperkirakan pada tahun 2050, bakteri akan menyebabkan sekitar 10 juta kematian per tahun.

Mengapa bakteri bisa resisten terhadap antibiotik, padahal dunia medis telah mengembangkan antibiotik yang canggih?

Mengutip Science Alert, Kamis (3/10/2019), ini karena bakteri bisa berubah bentuk dan menghindari antibiotik. Salah satu contohnya, bakteri bisa mengeluarkan antibiotik dari dalam tubuhnya. Contoh lain, mereka juga bisa berhenti berkembangbiak dan membelah diri sehingga keberadaannya sulit dilihat pada sistem imun.

Baca juga: Anda Mencuci Baju Menggunakan Mesin? Waspadai Bakteri Ini

Cara lainnya yang baru diketahui adalah dengan berubah bentuk. Hal ini dilakukan bakteri di dalam tubuh manusia untuk dapat menghindari antibiotik.

Pada dasarnya, semua bakteri memiliki struktur tubuh dan dilindungi oleh cell wall atau dinding sel. Dinding ini ibarat jaket tebal untuk melindungi bakteri dari sekelilingnya. Dinding inilah yang membuat bentuk bakteri, juga membantu bakteri untuk berkembangbiak dan membelah diri.

Tubuh manusia tidak memiliki dinding sel seperti ini. Oleh karena itulah, mudah bagi sistem imun manusia menemukan bakteri dalam tubuh. Oleh karena itu pula diciptakan antibiotik yang langsung menyerang dinding sel bakteri, seperti penicillin. Antibiotik menyerang bakteri tanpa menyakiti tubuh kita.

Ilustrasi bakteri Clostridium botulinumist Ilustrasi bakteri Clostridium botulinum

Namun, bakteri kini bisa bertahan tanpa dinding sel. Jika lingkungan di sekitarnya memungkinkan bakteri untuk tidak memiliki dinding, bakteri bisa berubah menjadi “L-forms” dengan tanpa dinding sel.

Bakteri seperti ini ditemukan pada 1935 oleh Emmy Klieneberger-Nobel, yang menamai bentuk bakteri tersebut di Lister Institute tempat ia bekerja waktu itu.

Baca juga: Sindrom Nasi Goreng, Infeksi Bakteri yang Paling Sering Serang Manusia

Di laboratorium, para peneliti biasa menggunakan gula untuk lingkungan yang cocok bagi bakteri. Di dalam tubuh manusia, bentuk L-forms biasanya muncul karena hadirnya antibiotik yang menyerang dinding sel.

Bakteri tanpa dinding sel akan menjadi lemah dan kehilangan bentuknya. Meski begitu, bakteri bisa saja tetap hidup dan tak terlihat dalam sistem imun kita antibiotik hanya menyerang dinding sel.

Kombinasi antibiotik

Penelitian yang dimuat dalam jurnal Nature Communications menyebutkan bahwa banyak bakteri yang bisa berubah bentuk dalam tubuh manusia. Sebut saja E. coli dan Enterococcus.

Namun untuk lebih memperjelas tentang status berubah bentuk dari bakteri ini, perlu dilakukan penelitian lebih lanjut terhadap lebih banyak manusia.

Sampai saat ini, penelitian mengenai L-forms masih berada di ranah kontroversial. Namun ini bisa jadi langkah preventif untuk membuat antibiotik penangkal bakteri “pintar” ini.

Baca juga: Stasiun Luar Angkasa Penuh Bakteri, 4 di Antaranya Menginfeksi Manusia

Salah satu caranya adalah dengan membuat kombinasi antibiotik penyerang dinding sel dengan penyerang bakteri L-forms.

Perang manusia dengan bakteri masih berlanjut. Saat kita menemukan cara untuk membunuh bakteri, mereka selalu punya cara untuk menyerang kembali.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.