Peneliti Temukan Spesies Baru Paus Berparuh Langka di Perairan Pasifik

Kompas.com - 06/09/2019, 18:32 WIB
Paus berparuh tidak dikenal terlihat di selat Nemuro. Perhatikan paruh pendek, warna tubuh gelap. Foto ini diambil pada 21 Mei 2009. Paus berparuh tidak dikenal terlihat di selat Nemuro. Perhatikan paruh pendek, warna tubuh gelap. Foto ini diambil pada 21 Mei 2009.

KOMPAS.com - Dalam beberapa tahun terakhir, para ahli Jepang mencoba mendeskripsikan paus jenis baru yang langka di perairan Pasifik Utara. Spesies baru ini hidup 3.000 meter di bawah permukaan laut.

Paus yang dijuluki Kurotsuchikujira atau paus paruh baird hitam, memiliki tubuh lebih kecil dibanding paus paruh lain.

Dilansir IFL Science, paus Kurotsuchikujira kerap menghindari peneliti, sehingga sangat sulit untuk dipelajari dan dipahami.

Berkat penelitian dari spesimen yang telah mati, peneliti memastikan bahwa Kurotsuchikujira adalah spesies baru dari paus berparuh.

Baca juga: Pertama Kalinya, Ahli Temukan Lumba-lumba Adopsi Anak Paus

Di wilayah Pasifik Utara atau perairan lain di sekitarnya, ada dua spesies paus paruh, yakni paus paruh baird abu-abu (Berardius bairdii) dan paus paruh Baird hitam (Berardius minimus) yang baru saja dideskripsikan. Diberi nama B. minimus karena ukuran tubuhnya lebih kecil dibanding paus paruh Baird abu-abu.

Dalam penjelasan di jurnal Scientific Reports, peneliti juga membandingkan dengan empat paus mati yang sejak 1943 disimpan di Museum Nasional Sejarah Alam AS. Tiga paus mati dari Hokkaido, Jepang, dan satu lagi dari Unalaska, Alaska.

Keempat paus itu memiliki perbedaan morfologi (bentuk tubuh), osteologi (struktur kerangka), dan karakteristik filogeni molekuler (fisik dan genetik) dengan B. minimus.

Perbandingan paus paruh Baird hitam dan abu-abu. Gambar (A) Berardius minimus, dan (B) B. bairdii. Balok hitam menunjukkan 1 meter. Secara umum, B. minimus menyerupai B. bairdii kecil dengan paruh yang proporsional lebih pendek dan lebih berbentuk spindle. Perbandingan paus paruh Baird hitam dan abu-abu. Gambar (A) Berardius minimus, dan (B) B. bairdii. Balok hitam menunjukkan 1 meter. Secara umum, B. minimus menyerupai B. bairdii kecil dengan paruh yang proporsional lebih pendek dan lebih berbentuk spindle.
"Hanya dengan melihat B. minimus, kita tahu ukuran tubuhnya lebih kecil, bentuk tubuh lebih spindle, paruh lebih pendek, dan warna lebih gelap dibanding spesies Berardius yang pernah dipelajari," ungkap Tadasu K. Yamada, penulis studi ini, seperti dikutip dari IFL Science, Rabu (4/9/2019).

Meski pemburu paus mengatakan B. minimus berwarna hitam, peneliti mengeatakan perbedaan warna antara B. minimus dan B. bairdii disebabkan oleh jaringan parut.

Kemudian untuk ukuran tubuh, B. minimus berukuran 6 meter. Ini jauh lebih kecil dibanding B. bairdii yang panjangnya 10 meter.

Peneliti mengatakan, B. minimus memiliki paruh lebih pendek. Analisis DNA lebih lanjut menunjukkan kesamaan hanya diidentifikasi pada paus dari Hokkaido dan Unalaska.

Baca juga: Pertama dalam Sejarah, Paus Tertangkap Kamera Telan Singa Laut

"Masih banyak hal yang belum diketahui tentang B. minimus," ungkap Takashi F. Matsuishi.

"Kami belum tahu bagaimana bentuk B. minimus betina dewasa dan masih ada banyak pertanyaanterkait dengan distribusi spesies, misalnya. Kami berharap untuk terus memperluas apa yang kami ketahui tentang B. minimus," tutup Matsuishi.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X