Viral Bule Cuci Alat Vital Pakai Air Suci Bali, Psikolog Nilai Kita Terlalu Lunak

Kompas.com - 12/08/2019, 20:31 WIB
Turis Bali melecehkan tempat suci di Bali. Screenshot FacebookTuris Bali melecehkan tempat suci di Bali.

KOMPAS.com - Belum lama ini media sosial dihebohkan dengan kelakuan sepasang bule yang diduga melecehkan tempat suci di Bali.

Dalam video berdurasi 10 detik ini, sepasang bule yang belakangan diketahui berasal dari Republik Ceko sedang berada di kawasan Monkey Forest, Ubud, Bali.

Di kawasan Monkey Forest tersebut ada area Pelinggih yang disucikan warga setempat.

Sembari tertawa, pria dalam video mengambil air dari pancuran pelinggih kemudian digunakan untuk membasuh pantat teman perempuannya.

Terang saja hal ini membuat masyarakat Bali geram. Salah satunya desainer kondang Bali, Ni Luh Djelantik.

Baca juga: Viral WNA Cuci Alat Vital Pakai Air Suci Bali, Bagaimana Agar Tak Terulang?

Melalui akun instagram dan facebooknya, Djelantik mengecam tindakan kedua warga Ceko tersebut.

"Bali tak lagi harus diam. Jemput kedua manusia ini dan juga yang merekam videonya untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya," tulis Djelantik dalam instagram.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 

Semoga Bali bisa tetap menjaga kehormatan dan martabatnya. Dan semoga penyelesaian masalah diatas materai 6,000 ini adalah benar karena mereka menyadari kesalahan yang mereka perbuat karena sesungguhnya kedua manusia ini yaitu @sabina_dolezalova_ifbb dan @zdenekslouka adalah pembohong dan benalu bagi tanah kelahiranku. Orang Bali berjiwa besar dan pemaaf. Seandainya aku mengetahui kejadian ini lebih awal, kupastikan mereka tak akan bisa mengelabui para penglingsir adat yang kusayangi dan kuhormati. Secara adat mungkin kalian anggap urusan ini selesai. Seperti katamu,”we already fix the problem.” Tapi kalau ternyata kalian menyalahgunakan ijin tinggal kalian, aku tak akan tinggal diam. Air mataku menetes. Bali, kan terus kujaga hingga akhir hayatku nanti. Niluh Djelantik.

A post shared by Niluh Djelantik (@niluhdjelantik) on Aug 11, 2019 at 10:02am PDT

Perilaku melecehkan budaya dan kepercayaan orang lain tak hanya terjadi kali ini.

Pada April 2018, dua bule juga dikecam karena naik ke atas Padmasana (tempat suci), Pula Gelap, kawasan Pura Agung Besakih, Bali, dan berfoto di atasnya.

Namun, mengapa hal seperti ini terus terjadi?

Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X