Serba Serbi Hewan: Burung Sudah "Bicara" Bahkan Sebelum Lahir ke Dunia

Kompas.com - 25/07/2019, 20:02 WIB
Ilustrasi burung baru menetas. Ilustrasi burung baru menetas.

KOMPAS.com - Menurut riset terbaru yang diterbitkan jurnal Nature Ecology & Evolution, anakan burung yang masih ada di dalam telur tak hanya bisa mendengar suara burung dewasa, tapi mereka juga bisa berkomunikasi satu sama lain.

Atas fakta baru itu, para ilmuwan meyakini bahwa burung sudah mulai belajar beradaptasi dengan lingkungan sebelum menetas.

Secara khusus, tim peneliti mengamati telur burung camar berkaki kuning (Larus michahellis) yang belum menetas.

Hasil pengamatan menunjukkan, bayi-bayi burung camar yang belum menetas dapat memberi isyarat dan menunjukkan perilaku awas, meski masih ada di dalam cangkang.

Baca juga: Serba-serbi Hewan: Ikan Hidup di Air, tapi Kenapa Bau Amis?

"Ini menunjukkan, bayi-bayi burung camar dapat menangkap informasi lingkungan yang relevan dari saudara mereka," ungkap para ahli dalam makalah riset mereka seperti dilansir Science Alert, Senin (22/7/2019).

Menurut para ahli, memberikan informasi sosial sebelum menetas merupakan mekanisme non-genetik yang penting untuk kemampuan berkembang di dunia.

Dalam riset ini, ahli mengumpulkan telur camar liar dari koloni pembiakan di Pulau Sálvora di Spanyol yang mengalami tingkat predasi tinggi, terutama dari hewan karnivora seperti musang.

Telur yang sudah dikumpulkan kemudian dibagi menjadi dua kelompok, kelompok eksperimen dan kelompok kontrol. Masing-masing kelompok terdiri dari tiga telur yang dimasukkan ke inkubator berbeda.

Empat kali sehari, para peneliti mengeluarkan dua dari tiga telur yang sama. Kemudian telur itu diletakkan di kotak kedap suara yang memutar rekaman suara predator dewasa.

Sementara untuk dua telur dari kelompok kontrol, tidak ada rekaman suara yang dimainkan di dalam kotak kedap suara.

Kemudian keempat telur itu dikembalikan ke inkubator semula dan diletakkan berdekatan dengan telur ketiga.

Hasilnya, ketiga telur dari kelompok eksperimen, melakukan getaran kuat di dalam inkubator, sementara telur kelompok kontrol diam saja. Uniknya, ketiga telur pada kelompok eksperimen lebih lama menetas dibanding kelompok kontrol.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X