Kompas.com - 25/07/2019, 08:00 WIB
Ni Luh Djelantik, desainer ternama asal Bali berencana melaporkan Lisa Marlina, pemilik akun Twitter @lisaboedi karena dianggap melecehkan mertabat perempuan Bali. Kompas.com / RACHMAWATINi Luh Djelantik, desainer ternama asal Bali berencana melaporkan Lisa Marlina, pemilik akun Twitter @lisaboedi karena dianggap melecehkan mertabat perempuan Bali.

KOMPAS.com - Kicauan Lisa Marlina mengenai pulau dewata, Bali menjadi perhatian masyarakat Indonesia. Perhatian tersebut tambah besar setelah desainer ternama asal Bali, Ni Luh Djelantik, berniat melaporkan Lisa Marlina ke polisi karena dianggap telah melecehkan masyarakat Bali.

Setelah mandapat banyak perhatian dari masyarakat, Lisa Marlina kemudian meminta maaf melalui akun Twitter-nya @Lisaboedi.

Dari kasus kicauan Lisa Marlina ini, setidaknya kita bisa belajar 3 hal dari kacamata psikologi. Kompas.com merangkum 3 hal yang bisa dipelajari dari kasus Lisa Marlina dan Ni Luh Djelantik tersebut.

1. Pentingnya bijak dalam ber-media sosial

Para ahli sejak lama telah penasaran mengapa orang cenderung lebih agresif ketika ber-media sosial. Padahal, sering kali kita menemui orang yang begitu vokal di media sosial adalah pribadi yang pendiam dalam kehidupan sehari-harinya.

Beberapa studi mengungkap alasan dari kecenderungan tersebut. Kompas.com menyimpulkan setidaknya ada 4 hal yang menambah langgeng kecenderungan itu.

Pertama, ketika bermain media sosial kita mengalami kontrol diri yang menurun. Itu karena Anda merasa senang dengan diri sendiri hingga merasa memiliki hak untuk melakukan sesuatu tanpa memikirkan orang lain.

Kedua, aksesbilitas yang mudah untuk mengakses media sosial juga membuat kita rentan mengunggah hal tidak bijak karena emosi sesaat. Orang tak lagi pikir panjang atas apa yang dia lakukan di media sosial.

Ketiga, ketika ber-media sosial, kita tidak langsung berhadapan dengan orang lain secara fisik. Hal ini membuat kita abai dengan reaksi orang lain dan membuat kita "egois" di media sosial.

Keempat, banyak orang salah paham mengenai media sosial dan ruang publik. Sering kali orang menggunakan media sosial bak buku harian, padahal medsos justru dilihat banyak orang.

Baca selengkapnya: Viral Kicauan Lisa Marlina soal Bali, Alasan Kita Susah Bijak Bermedsos

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

8 Manfaat Kesehatan dari Puasa Menurut Sains

8 Manfaat Kesehatan dari Puasa Menurut Sains

Kita
Mundur dari ISS, Rusia Bakal Luncurkan Stasiun Luar Angkasa Sendiri

Mundur dari ISS, Rusia Bakal Luncurkan Stasiun Luar Angkasa Sendiri

Oh Begitu
Keganasan Bisa Ular Bervariasi, Peneliti Ungkap Penyebabnya

Keganasan Bisa Ular Bervariasi, Peneliti Ungkap Penyebabnya

Fenomena
Tapir Betina Masuk ke Kolam Ikan di Pekanbaru, Hewan Apa Itu?

Tapir Betina Masuk ke Kolam Ikan di Pekanbaru, Hewan Apa Itu?

Fenomena
Kopi Liar bisa Lindungi Masa Depan Minuman Kopi dari Perubahan Iklim

Kopi Liar bisa Lindungi Masa Depan Minuman Kopi dari Perubahan Iklim

Fenomena
Waspada Potensi Gelombang Tinggi Capai 4 Meter dari Aceh hingga Papua

Waspada Potensi Gelombang Tinggi Capai 4 Meter dari Aceh hingga Papua

Oh Begitu
63 Gempa Guncang Samosir Sejak Januari 2021, BMKG Pastikan Gempa Swarm

63 Gempa Guncang Samosir Sejak Januari 2021, BMKG Pastikan Gempa Swarm

Fenomena
Meneladani Kartini, Para Peneliti Perempuan Berjuang untuk Kemajuan Riset di Indonesia

Meneladani Kartini, Para Peneliti Perempuan Berjuang untuk Kemajuan Riset di Indonesia

Oh Begitu
Perbedaan Porang, Iles-iles, Suweg, dan Walur, dari Ciri hingga Manfaatnya

Perbedaan Porang, Iles-iles, Suweg, dan Walur, dari Ciri hingga Manfaatnya

Oh Begitu
Jadi Penyebab Wafatnya Kartini, Angka Kematian Ibu di Indonesia Masih Tinggi

Jadi Penyebab Wafatnya Kartini, Angka Kematian Ibu di Indonesia Masih Tinggi

Oh Begitu
Polemik Usai Terbitnya Buku Kartini, Habis Gelap Terbitlah Terang

Polemik Usai Terbitnya Buku Kartini, Habis Gelap Terbitlah Terang

Oh Begitu
Cita-cita Kartini yang Tercapai Usai Kepergiannya

Cita-cita Kartini yang Tercapai Usai Kepergiannya

Kita
Korban Bencana NTT Dapat Bantuan Sebungkus Mi Instan dan 1 Butir Telur, Ahli Gizi Rekomendasikan 3 Makanan Bergizi

Korban Bencana NTT Dapat Bantuan Sebungkus Mi Instan dan 1 Butir Telur, Ahli Gizi Rekomendasikan 3 Makanan Bergizi

Oh Begitu
Asal-usul Nama Jepara, Berasal dari Kata Ujungpara hingga Jumpara

Asal-usul Nama Jepara, Berasal dari Kata Ujungpara hingga Jumpara

Oh Begitu
Kisah Sitisoemandari Soeroto, Korbankan 4 Tahun Tuliskan Biografi Kartini

Kisah Sitisoemandari Soeroto, Korbankan 4 Tahun Tuliskan Biografi Kartini

Kita
komentar di artikel lainnya
Close Ads X