Viral Twit Lisa Marlina, Psikolog Nilai Reaksi Ni Luh Djelantik Wajar

Kompas.com - 23/07/2019, 19:45 WIB
Ni Luh Djelantik, desainer ternama asal Bali berencana melaporkan Lisa Marlina, pemilik akun Twitter @lisaboedi karena dianggap melecehkan mertabat perempuan Bali. Kompas.com / RACHMAWATINi Luh Djelantik, desainer ternama asal Bali berencana melaporkan Lisa Marlina, pemilik akun Twitter @lisaboedi karena dianggap melecehkan mertabat perempuan Bali.

KOMPAS.com - Kicauan Lisa Marlina dengan nama akun Twitter @lisaboedi menarik perhatian jagat media sosial lantaran cuitan berbau sensitif.

Atas twit tersebut pula, Lisa dilaporkan desainer ternama asal Bali, Ni Luh Djelantik, karena dianggap telah melecehkan martabat masyarakat Bali.

Menanggapi kejadian ini, Rizqy Amelia Zein, dosen psikolog sosial dari Universitas Airlangga, Surabaya melihat bahwa reaksi yang dilakukan Ni Luh Djelantik sangat wajar dan manusiawi.

Baca juga: Viral Kicauan Lisa Marlina soal Bali, Alasan Kita Susah Bijak Bermedsos

Untuk memahami diri, manusia biasanya akan berkaca pada hal-hal eksternal seperti relasi dengan orang lain, lingkungan tempat lahir, dan lingkungan tempat tinggal.

Hal-hal itulah yang kemudian membentuk identitas kultural alias perasaan memiliki kebudayaan atau etnik tertentu.

Perempuan yang akrab disapa Amel itu menjelaskan, unsur-unsur eksternal tadi bukan hanya berfungsi untuk membangun identitas kultural, tapi juga membangun harga diri kolektif.

"Harga diri kolektif itu maksudnya keterkaitan harga diri individu dengan membership-nya dia pada satu kelompok sosial tertentu," jelas Amel kepada Kompas.com, Selasa (23/7/2019).

Amel mencontohkan, sebagai orang Jawa dia memiliki nilai-nilai luhur budaya Jawa yang hidup dalam diri dan diterapkan dalam kehidupan sehari-hari.

Oleh sebab itu, ketika berbicara tentang Bali, itu bukan hanya membicarakan ruang atau tempat bernama Bali. Namun juga sistem budaya, adat, nilai, dan lain sebagainya.

"Nah, ketika ada orang yang menghina tempat tinggal kita, meski tidak menghina diri kita secara langsung, itu orang (warga daerah tersebut) akan tetap merasa terhina. Ini karena sebagian dari dirinya mengacu pada kelompok sosialnya," terang Amel.

Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X