Klaim Fobia Tempat Sempit Eggi Sudjana, Bagaimana Mendiagnosisnya?

Kompas.com - 30/05/2019, 12:07 WIB
Eggi Sudjana datang menemui massa aksi di Lapangan Banteng, Jakarta Pusat pada Kamis (9/5/2019) siang. KOMPAS.com / VITORIO MANTALEANEggi Sudjana datang menemui massa aksi di Lapangan Banteng, Jakarta Pusat pada Kamis (9/5/2019) siang.

KOMPAS.com – Wakil Ketua DPR RI Fadli Zon mengklaim bahwa tersangka kasus dugaan makar, Eggi Sudjana, mengalami ketakutan atau fobia berada di ruang sempit. Keluhan itu, ujar Fadli, disampaikan oleh Eggi sendiri ketika Fadli menjenguknya pada Rabu (29/5/2019).

Dikutip oleh Kompas.com, Rabu (29/5/2019); Fadli mengatakan, selnya (Eggi Sudjana) itu (berukuran) 3 x 1 meter dan (Eggi Sudjana) ada riwayat penyakit macam-macam yang saya kira bisa juga ini fobia terhadap tempat sempit sehingga bisa ada halusinasi.

Klaim tersebut belakangan dibantah oleh Direktur Tahanan dan Barang Bukti (Dir Tahti) Polda Metro Jaya AKBP Barnabas yang menyebut bahwa Eggi bukan menderita fobia tempat sempit, tetapi hanya kesulitan menyesuaikan diri secara psikologis dengan rutan.

Kompas.com menghubungi dr Dharmawan A. P., SpKJ, Dokter Spesialis Kesehatan Jiwa, via telepon pada Rabu (29/5/2019) untuk meminta pendapatnya.

Dharmawan menyampaikan bahwa fobia tempat sempit atau klaustrofobia termasuk dalam golongan fobia spesifik.

Baca juga: Ketakutan Akan Lubang Bukan Fobia Menurut Sains, Ini Penjelasannya

Seseorang yang memiliki kondisi ini bisa merasa ketakutan hingga mengalami serangan panik (panic attack) seperti jantung berdebar-debar dan sesak napas ketika berada di dalam tempat sempit, seperti lift atau toilet pesawat.

Akibatnya, orang-orang dengan fobia ini biasanya menghindari pencetus fobianya dengan luar biasa sampai lari ketakutan dan berteriak-teriak.

Seperti fobia pada umumnya, penyebab klaustrofobia sangat beragam. Ada yang karena proses belajar di mana orang tersebut pernah mendapatkan pengalaman yang negatif ketika berada di ruang sempit sehingga trauma, dan ada juga yang karena genetik.

“Fobia itu kan bagian dari kecemasan. Jadi orang yang pencemas itu bisa jadi ada bakat bawaan,” ujar Dharmawan.

Terkait Eggi, Dharmawan menyebut bahwa apa yang dialami oleh tersangka kasus dugaan makar itu bukan klaustrofobia.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X