Alasan Lapar Bikin Marah dan Kiat Ahli untuk Mencegahnya

Kompas.com - 07/05/2019, 12:06 WIB
Ilustrasi laparLjupco Ilustrasi lapar

Oleh Jennifer MacCormack


PERNAHKAH Anda marah-marah hanya karena merasa lapar

Banyak orang yang menjadi lekas marah, kesal, atau bertindak negatif ketika mereka lapar–sebuah pengalaman yang biasanya disebut dengan “hangry”.

Pemahaman bahwa lapar memiliki dampak pada perasaan dan perilaku kita telah tersebar luas–melalui iklan hingga meme dan pernak pernik. Tapi secara mengejutkan hanya sedikit penelitian yang mencoba menyelidiki bagaimana perasaan lapar berubah menjadi perasaan hangry.

Psikolog secara tradisional menganggap lapar dan emosi merupakan hal yang terpisah, dengan perasaan lapar dan keadaan fisik lainnya sebagai dorongan dasar dengan alasan fisiologis dan saraf yang berbeda dari emosi.

Tapi semakin banyak bukti ilmiah menunjukkan bahwa kondisi fisik Anda dapat membentuk emosi dan kognisi Anda dengan cara yang mengejutkan.

Penelitian terdahulu menunjukkan bahwa lapar itu sendiri dapat memengaruhi suasana hati. Ini mungkin terjadi karena lapar mengaktifkan sistem tubuh–seperti sistem saraf otonom dan hormon–yang juga mengatur emosi. Misalnya, ketika Anda lapar tubuh Anda akan melepaskan sejumlah hormon termasuk kortisol dan adrenalin yang kerap kali berkaitan dengan stres.

Hasilnya adalah rasa lapar, terutama pada intensitas yang lebih besar, dapat membuat Anda merasa lebih tegang, tidak enak dan siap untuk beraksi–karena hormon-hormon ini membuat Anda merasa begitu.

Tapi apakah perasaan hangry hanya perasaan yang diinduksi oleh rasa lapar atau apakah ada yang lebih dari itu?

Pertanyaan ini yang telah menginspirasi riset ini yang psikolog Kristen Lindquist dan saya lakukan di UNC-Chapel Hill. Kami ingin tahu apakah perasaan yang dijalarkan oleh rasa lapar dapat mengubah cara orang mengalami emosi dan dunia di sekitar mereka.

Situasi negatif membentuk kondisi untuk hanger

Sebuah pemikiran yang dikenal sebagai affect-as-information theory dalam ilmu psikologi menunjukkan bahwa suasana hati secara temporer dapat mempengaruhi cara Anda melihat dunia.

Halaman Berikutnya
Halaman:



Close Ads X