Punya Kebun Buah atau Sayur? Jangan Biarkan Hewan Anda Bermain di Sana

Kompas.com - 02/05/2019, 10:01 WIB
Ilustrasi kucing bermain di kebun sayuran. Ilustrasi kucing bermain di kebun sayuran.


KOMPAS.com - Kotoran hewan yang mencemari sayur dan buah segar adalah salah satu penyebab utama penyakit yang ditularkan lewat makanan.

Oleh sebab itu, petani atau masyarakat yang memiliki kebun sayuran atau buah sebaiknya menjauhkan hewan peliharaan dari sekitar tanaman buah atau sayur.

"Banyak bibit penyakit yang mempengaruhi kebersihan makanan disebabkan oleh sistem pencernaan hewan," ujar Diane Wright Hirsch, seorang tenaga Penyuluh senior di the University of Connecticut.

"Penyakit karena makanan tercemar yang disebabkan oleh bakteri Salmonella, E. coli, parasit, dan mikroba berasal dari kotoran manusia, anjing, kucing, sapi, atau rusa," ujar Hirsch.

Baca juga: Bukti Indonesia Kaya, Kebun Raya Bogor Pamerkan 43 Jenis Tumbuhan Baru

Menurut fakta yang dipublikasikan University of Connecticut, wabah bakteri E. coli ditemukan pada daging, daging unggas, dan sayur maupun buah segar, khususnya selada.

Bakteri Salmonella ditemukan pada telur, daging unggas, daging babi, tauge, mentimun, dan blewah, sementara bakteri Listeria monocytogenes dapat dijumpai hampir di semua makanan, termasuk daging yang diproses, keju, apel, dan sayur-sayuran beku.

Semua bakteri itu dapat menjadi pemicu penyakit serius, khususnya bagi anak-anak dan lansia.

Kontaminasi dapat tersebar melalui air irigasi, hewan, pekerja yang kurang menjaga kebersihan, wadah panen, dan perlengkapan yang kotor.

Penting untuk melindungi hasil panen buah dan sayur dari kotoran hewan dan unggas. Sebisa mungkin sampai pasar serta penjual sayur dan buah-buahan di pinggir jalan.

"Saya sudah pernah menyaksikan seekor anjing yang membuang air seni di sudut lapak pasar penjual sayur dan buah-buahan, dan anjing lainnya menyorongkan kepalanya pada sayur dan buah-buahan (kita tidak tau apa yang telah dimakan atau dijilat sebelumnya)," ujar Hirsch.

"Para petani bekerja keras untuk menghasilkan buah dan sayur yang aman, jadi mengapa membiarkan anjing peliharaan seseorang menjilatinya, atau mencemarinya?" ujarnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X