Penemuan yang Mengubah Dunia: Kotak Suara, Buka Level Baru Demokrasi

Kompas.com - 20/04/2019, 22:04 WIB
Penyaluran kotak suara disejumlah TPS di Palembang untuk pelaksanaan pemilu pada Rabu (17/4/2019).KOMPAS.com/AJI YK PUTRA Penyaluran kotak suara disejumlah TPS di Palembang untuk pelaksanaan pemilu pada Rabu (17/4/2019).

KOMPAS.com - Pemilihan umum di Indonesia sudah selesai dilaksanakan. Meski begitu, berita tentang pemilu masih menghiasi media massa.

Salah satu yang menghiasai pemberitaan adalah kotak suara. Mulai dari berita pembobolan, perusakan, hingga penyimpanan kotak suara di berbagai daerah.

Di luar seluruh pemberitaan dan kontroversinya, kotak suara punya sejarah yang panjang di dunia. Ya, seiring dengan metode demokrasi yang berkembang ada sejarah dari kotak suara itu sendiri.

Sebelum adanya kotak suara dan surat suara, orang menyampaikan aspirasinya secara langsung. Hal ini bisa dilihat dari sejarahnya di Yunani Kuno.

Baca juga: Penemuan yang Mengubah Dunia: Surat Suara, dari Tembikar hingga Kertas Dicoblos

Setelah itu, surat suara mulai dikenal untuk menyampaikan aspirasi warga di Roma maupun Yunani Kuno. Sayangnya, saat itu pemungutan suara bersifat tertutup sehingga belum dikenal kotak suara.

Kala itu, warga menyampaikan surat suara pada "penyampai".

Benda semacam kotak suara baru mulai ada sekitar tahun 920 masehi di Tamil Nadu, India Kuno. Warga melakukan pemungutan suara majelis desa menggunakan daun palem yang kemudian dimasukan dalam pot lumpur.

Mirip dengan metode pemilu di Indonesia saat ini, bukan?

Level Baru Demokrasi

Namun, pemilu di dunia pada masa tersebut masih menganut pemungutan suara secara terbuka. Para pemilih mengumumkan secara terbuka siapa kandidat yang mereka pilih.

Seperti yang kita rasakan beberapa bulan terakhir, metode ini membuat rapat umum menjadi gaduh, riuh, dan terkadang penuh dengan rivalitas.

Sekitar tahun 1872, baru kotak suara mulai dikenal di Pontefract, Inggris. Meski saat itu, metode ini dianggap tidak jantan dan tidak Inggris karena pemilih hanya pria.

Kotak suara menandai pemilihan umum yang dilakukan secara publik tapi tetap rahasia.

Halaman:



Close Ads X