Penyakit Jantung Menghantui Orang Indonesia, Ini Sebabnya...

Kompas.com - 12/04/2019, 15:49 WIB
Ilustrasi ThinkstockphotosIlustrasi

Saat ini, penanggulangan penyakit jantung menghabiskan sebagian besar biaya pelayanan kesehatan penyakit katastrofik yang ditanggung oleh Jaminan Kesehatan Nasional, yakni 52 persen dari total biaya, atau setara dengan 6,7 triliun rupiah.

Sebagai upaya untuk menanggulangi hal ini, pemerintah mulai mendorong berbagai tindakan pencegahan untuk penyakit tidak menular.

“Pemerintah saat ini mengupayakan untuk mengubah mindset, dari pemadam kebakaran menjadi pencegah kebakaran”, ujar dr. Asik Surya, MPPM, Kepala Subdirektorat Penyakit Jantung dan Pembuluh Darah, yang hadir sebagai pembicara dalam acara tersebut.

Upaya ini antara lain meliputi penguatan Pos Pembinaan Terpadu Penyakit Tidak Menular (Posbindu PTM), penatalaksanaan kasus PTM di puskesmas dan rumah sakit, pendekatan lewat gerakan masyarakat, serta regulasi untuk mencantumkan pesan kesehatan pada produk dengan kadar gula, garam, dan lemak tinggi.

Selain itu, pemerintah juga mengampanyekan perilaku hidup sehat untuk mencegah serangan jantung dengan akronim CERDIK, yang terdiri dari: Cek kesehatan rutin; Enyahkan asap rokok; Rajin aktivitas fisik; Diet seimbang; Istirahat cukup; dan Kelola stres.

Baca juga: Cara Mudah dan Murah Ukur Kesehatan Jantung, Lakukan Push-up

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X