Kompas.com - 04/04/2019, 19:34 WIB
Ilustrasi paku berkarat Ilustrasi paku berkarat

KOMPAS.com - Apa yang terlintas dalam benak Anda ketika memikirkan kata tetanus? Mungkin sebagian besar dari Anda akan berpikir mengenai paku karatan, yang terdengar menyimpan berjuta bakteri.

Namun, benarkah paku karatan bisa menyebabkan tetanus?

Sebelum itu, sebakinya kita pahami dulu apa itu tetanus. Penyakit ini merupakan infeksi serius yang disebabkan oleh bakteri Clostridium tetani.

Tahukah Anda, bakteri ini ternyata tidak hanya berdiam di alat-alat karatan saja? Kabar buruknya, bakteri tersebut ditemukan di seluruh lingkungan kita seperti tanah, debu, dan kotoran.

Baca juga: Tidak Divaksin, Bocah AS Masuk ICU 47 Hari karena Tetanus

Bukan Paku, Luka yang Berbahaya

Lebih dari itu, paku karatan tidak melulu menyimpan bakteri penyebab tetanus. Justru luka yang terbuka itulah yang bisa menjadi "pintu masuk" bakteri tetanus.

Hal ini diungkapkan oleh Dr William Schaffner, spesialis penyakit menular di Vanderbilt University. Dia menegaskan, bakteri tetanus dapat menginfeksi tubuh melalui luka terbuka, terutama luka yang dalam.

Sifat luka inilah yang berbahaya. Pasalnya, benda apapun (baik berkarat atau tidak) dengan bakteri di atasnya yang menembus kulit akan membangun terowongan bagi bakteri untuk masuk ke dalam tubuh dan menyebabkan tetanus.

"Entah bagaimana seseorang menyulap gambar menginjak paku berkarat untuk menggambarkan bagaimana seseorang mendapatkan infeksi tetanus," tegas Schaffner dikutip dari Live Science, Senin (18/03/2019).

Schaffner menduga, ilustrasi tersebut kemungkinan adalah upaya untuk menyampaikan gagasan bahwa paku berkarat di lingkungan kotor bisa dengan mudah terpapar bakteri tersebut.

Sayangnya, dia menegaskan, "lingkungan tidak harus terlihat kotor" untuk menyebabkan seseorang terinfeksi tetanus. Schaffner mencontohkan kasus ketika orang terinfeksi tetanus setelah tergores pisau dapur.

Halaman:
Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengenal Gejala KIPI Vaksin Anak dan Cara Penanganannya Usai Vaksinasi

Mengenal Gejala KIPI Vaksin Anak dan Cara Penanganannya Usai Vaksinasi

Oh Begitu
[POPULER SAINS]: Dahsyatnya Letusan Gunung Tonga | Misteri Mumi Hamil | Peringatan Dini Gelombang Tinggi | Getaran Gempa Banten

[POPULER SAINS]: Dahsyatnya Letusan Gunung Tonga | Misteri Mumi Hamil | Peringatan Dini Gelombang Tinggi | Getaran Gempa Banten

Oh Begitu
Waspada Dehidrasi pada Bayi, Ini Gejala dan Penyebabnya

Waspada Dehidrasi pada Bayi, Ini Gejala dan Penyebabnya

Kita
Mengenal Stroke Non Hemoragik, Jenis Stroke yang Paling Sering Terjadi

Mengenal Stroke Non Hemoragik, Jenis Stroke yang Paling Sering Terjadi

Kita
Gurita Selimut Betina Ternyata Berukuran Lebih Besar dari Gurita Jantan

Gurita Selimut Betina Ternyata Berukuran Lebih Besar dari Gurita Jantan

Oh Begitu
Resistensi Antimikroba Ancam Kesehatan Dunia, Apa yang Bisa Dilakukan?

Resistensi Antimikroba Ancam Kesehatan Dunia, Apa yang Bisa Dilakukan?

Oh Begitu
Proses Seleksi Jadi Ratu Lebah Sungguh Brutal, Seperti Apa?

Proses Seleksi Jadi Ratu Lebah Sungguh Brutal, Seperti Apa?

Oh Begitu
Ketahui, Begini Komposisi Pangan Seimbang untuk Mencegah Stunting

Ketahui, Begini Komposisi Pangan Seimbang untuk Mencegah Stunting

Oh Begitu
Pengujian Perangkat Lunak Sukses, Misi Artemis 1 NASA Semakin Dekat dengan Bulan

Pengujian Perangkat Lunak Sukses, Misi Artemis 1 NASA Semakin Dekat dengan Bulan

Fenomena
Peneliti PRBM Eijkman Sebut Riset Vaksin Merah Putih Masih Berjalan untuk Segera Diproduksi

Peneliti PRBM Eijkman Sebut Riset Vaksin Merah Putih Masih Berjalan untuk Segera Diproduksi

Oh Begitu
Gejala Omicron pada Anak yang Perlu Anda Waspadai

Gejala Omicron pada Anak yang Perlu Anda Waspadai

Kita
Hujan Es Melanda Bogor dan Tasikmalaya, Begini Proses hingga Dampaknya

Hujan Es Melanda Bogor dan Tasikmalaya, Begini Proses hingga Dampaknya

Oh Begitu
Belajar dari Kakek Tewas akibat Diteriaki Maling, Dibutuhkan 2 Hal Ini untuk Mencegah Perilaku Main Hakim Sendiri

Belajar dari Kakek Tewas akibat Diteriaki Maling, Dibutuhkan 2 Hal Ini untuk Mencegah Perilaku Main Hakim Sendiri

Kita
Hujan Es di Bogor dan Tasikmalaya, BMKG Peringatkan Cuaca Ekstrem hingga Besok

Hujan Es di Bogor dan Tasikmalaya, BMKG Peringatkan Cuaca Ekstrem hingga Besok

Fenomena
Booster 89 Persen Ampuh Cegah Rawat Inap akibat Omicron, Ini Penjelasan Ahli

Booster 89 Persen Ampuh Cegah Rawat Inap akibat Omicron, Ini Penjelasan Ahli

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.