Banjir Air Berpolusi Landa Great Barrier Reef, Ini Plus Minusnya

Kompas.com - 16/02/2019, 18:07 WIB
Citra satelit banjir polusi yang menuju Great Barrier Reef. NASACitra satelit banjir polusi yang menuju Great Barrier Reef.

KOMPAS.com – Rasanya, ancaman untuk Great Barrier Reef tidak ada habisnya. Setelah badai dan pemutihan karang massal, kali ini banjir air berpolusi melanda kumpulan terumbu karang terbesar di dunia tersebut.

Dilansir dari Sciencealert, Sabtu (16/2/2019); banjir tersebut disebabkan oleh curah hujan yang tinggi di Australia belakangan ini. Curah hujan tersebut menyebabkan sungai-sungai Whitsundays meluap hingga Cape Tribulation yang dekat dengan Great Barrier Reef.

Hingga berita ini dilaporkan, air polusi telah mencapai jarak 60 kilometer dari pesisir terdekat Great Barrier Reef.

Dari warnanya yang kecokelatan, banjir tersebut diduga mengandung bahan-bahan kimia pertanian, seperti nitrogen dan fosforus, yang berbahaya bagi karang dan lamun. Warnanya yang pekat juga membatasi cahaya matahari dan mengancam kehidupan yang berada di bawahnya.

Baca juga: Setengah Terumbu Karangnya Mati, Great Barrier Reef Terancam Hilang

Padahal, Great Barrier Reef sedang rentan.

Seperti yang dilaporkan dalam jurnal Nature pada tahun lalu, gelombang panas ekstrem selama dua tahun berturut-turut telah membunuh setengah karang di keajaiban dunia alami tersebut.

Baca juga: Studi Baru, Peningkatan CO2 Ancam Masa Depan Terumbu Karang

Kerusakan tersebut bersifat permanen dan akan menganggu keragaman ikan yang hidup di sana. Para peneliti bahkan khawatir bila nantinya Great Barrier Reef hanya akan tinggal sejarah.

Namun, ada beberapa pakar yang berhasil melihat sisi positif dari kejadian kali ini.

Pakar kelautan Frederieke Kroon, misalnya. Dia berkata kepada ABC bahwa air dingin yang berangkat dari sungai ke laut, dikombinasikan dengan langit yang mendung, mungkin bisa menurunkan temperatur gelombang panas bawah laut yang sedang menuju ke arah Great Barrier Reef.

Namun, dia juga menegaskan bahwa banjir berpolusi ini tetap merupakan gangguan besar bagi karang Great Barrier Reef usai pemutihan dan badai yang dialaminya selama beberapa tahun terakhir.

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X