Foto: Jejak Wahana Chang'e 4 China yang Bersejarah Ditemukan NASA

Kompas.com - 11/02/2019, 12:47 WIB
Ilustrasi wahana Change-4 milik China Ilustrasi wahana Change-4 milik China

KOMPAS.com - Seperti diketahui, wahana Chang'e 4 milik China telah mendobrak sejarah dengan melakukan penjelajahan sisi jauh bulan, sebuah area yang tak pernah terjamah manusia. Prestasi itu pun dibuktikan Nasa dengan gambar yang baru dirilis.

Nasa memotret tempat pendaratan China pada 30 Januari 2019 dengan pesawat ruang angkasa yang mengelilingi bulan bernama Lunar Reconnaissance Orbiter (LRO). Gambar ini pun diterbitkan secara resmi di blog LRO pada Rabu.

Wahana Chang'e 4 adalah robot penjelajah sisi jauh Bulan yang dirancang China. Sisi jauh bulan merupakan wajah bulan yang tidak bisa dilihat dari Bumi dan belum pernah dijelajahi.

Chang'e 4 atau dewi bulan dalam mitologi China diluncurkan pada 8 Desember 2018 dan mendarat di bulan pada 3 Januari 2019.

Baca juga: Ciptakan Sejarah, Wahana Antariksa China Mendarat di Sisi Jauh Bulan

Robot seukuran mobil ini diperkirakan akan bertahan selama setahun di sisi jauh bulan.

Dalam misinya, Chang'e 4 juga mengerahkan bajak Yutu 2 yang akan menemaninya selama kurang lebih tiga bulan dalam kondisi ekstrem di mana suhu bulan mendadak berubah dari panas ke dingin dan sangat dingin setiap beberapa minggu.

Dalam penjelajahannya, Chang'e 4 akan mengambil foto dari lanskap bulan yang tandus, mempelajari geologi bulan, mencari es cair, memindai langit malam untuk ledakan radio, dan ternak ulat sutra.

Seperti diberitakan sebelumnya, Chang'e 4 mendarat di kawah Von Kármán, cekungan Kutub Selatan - Aitken.

Kawasan ini telah lama menarik perhatian para ahli karena terletak di wilayah terdampak benturan asteroid raksasa  terbesar dan tertua di Bulan. Luas cekungannya sekitar 1.550 mil dan tabrakan terjadi 3,9 miliar tahun lalu.

Foto dari Nasa

Melansir Science Alert, Minggu (10/2/2019), Nasa menemukan jejak penderatan Chang'e 4 lewat LRO pada 30 Januari 2019.

Panah kuning dalam foto di bawah ini menunjukkan lokasi pendaratan Chang'e 4.

Anak panah kuning menunjukkan lokasi pendaratan wahana Change 4 dari pesawat ruang angkasa LRO milik NASA. Anak panah kuning menunjukkan lokasi pendaratan wahana Change 4 dari pesawat ruang angkasa LRO milik NASA.

"LRO mendekati kawah (Von Kármán) dari sisi timur, berguling 70 derajat ke barat untuk menangkap pemandangan spektakuler ini," ujar Mark Robinson, ahli bulan NASA.

Robinson menambahkan, LRO berada jauh dari lokasi pendaratan sehingga tidak bisa menangkap rupa rover Chang'e 4 yang sedang menjelajah sisi jauh Bulan.

Halaman Berikutnya
Halaman:



Close Ads X