Kompas.com - 25/01/2019, 20:00 WIB
Ilustrasi geli karena digelitik Ilustrasi geli karena digelitik


KOMPAS.com - Ketika beberapa bagian tubuh digelitik sebagian dari kita mungkin akan segera merasakan geli. Namun, kenapa saat geli kita selalu tertawa dan kadang ada yang sampai mengeluarkan air mata?

Tentu ini bukan karena ada sesuatu yang lucu, melainkan bentuk pertahanan tubuh.

Melansir Hello Sehat, saat ujung saraf di lapisan epidermis (lapisan kulit) distimulasi oleh sentuhan, saraf tersebut akan memberikan sinyal pada sistem saraf di otak.

Penelitian yang dikutip oleh situs Mental Floss menemukan ada dua area di otak yang membuat munculnya sensasi geli.

Baca juga: Misteri Tubuh Manusia, Kenapa Sih Kaki dan Tangan Bisa Kesemutan?

Pertama adalah korteks somatosensori, yaitu daerah yang bertanggung jawab menganalisis sentuhan. Kedua adalah korteks cingulate anterior, yaitu yang berperan dalam menciptakan rasa menyenangkan.

Jadi, saat Anda mendapatkan sentuhan yang ringan,  korteks somatosensori dan korteks cingulate anterior menciptakan sensasi itu sebagai rasa geli.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bentuk pertahanan

Studi lain yang menggunakan functional magnetic resonance imaging machines (fMRI) menunjukkan tertawa karena lelucon dan tertawa saat geli dapat mengaktifkan area di otak yang bernama Rolandic Operculum.

Rolandic Operculum memiliki tugas untuk mengontrol gerakan wajah serta reaksi suara dan emosi kita.

Selain itu, tertawa karena geli dapat mengaktifkan hypothalamus atau bagian otak yang mengatur respon terhadap antisipasi rasa sakit. Jadi, saraf dapat mengirimkan sinyal sentuhan ringan pada berbagai bagian otak.

Halaman:


Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Peringatan Dini BMKG: Gelombang Tinggi Ekstrem dan Air Pasang Maksimum di Pesisir

Peringatan Dini BMKG: Gelombang Tinggi Ekstrem dan Air Pasang Maksimum di Pesisir

Fenomena
Banjir Rob di Manado, Ini Daftar Wilayah Berpotensi Gelombang Tinggi Capai 6 Meter

Banjir Rob di Manado, Ini Daftar Wilayah Berpotensi Gelombang Tinggi Capai 6 Meter

Fenomena
Banjir Rob di Manado, BMKG Sebut Penyebabnya Air Pasang, Ombak dan Gelombang Tinggi

Banjir Rob di Manado, BMKG Sebut Penyebabnya Air Pasang, Ombak dan Gelombang Tinggi

Fenomena
7 Cara Tumbuhan Mempertahankan Diri

7 Cara Tumbuhan Mempertahankan Diri

Oh Begitu
WHO: Dampak Pandemi, Kematian akibat Malaria Naik 69.000 pada 2020

WHO: Dampak Pandemi, Kematian akibat Malaria Naik 69.000 pada 2020

Oh Begitu
5 Manfaat Bermain Video Game yang Terbukti Secara Ilmiah

5 Manfaat Bermain Video Game yang Terbukti Secara Ilmiah

Oh Begitu
Peneliti di China Ciptakan Plastik Ramah Lingkungan dari Sperma Ikan Salmon

Peneliti di China Ciptakan Plastik Ramah Lingkungan dari Sperma Ikan Salmon

Oh Begitu
5 Hewan yang Bisa Melihat Tanpa Mata

5 Hewan yang Bisa Melihat Tanpa Mata

Oh Begitu
Viagra Berpotensi Menjadi Obat untuk Penyakit Alzheimer, Kok Bisa?

Viagra Berpotensi Menjadi Obat untuk Penyakit Alzheimer, Kok Bisa?

Oh Begitu
Ilmuwan Sebut Vaksin Covid-19 Beda Merek Terbukti Tingkatkan Imunitas

Ilmuwan Sebut Vaksin Covid-19 Beda Merek Terbukti Tingkatkan Imunitas

Oh Begitu
Studi: Plankton Bantu Terbentuknya Pegunungan di Bumi, Kok Bisa?

Studi: Plankton Bantu Terbentuknya Pegunungan di Bumi, Kok Bisa?

Fenomena
Epidemiolog Setuju PPKM Level 3 Serentak Dibatalkan, Apa Alasannya?

Epidemiolog Setuju PPKM Level 3 Serentak Dibatalkan, Apa Alasannya?

Kita
[POPULER SAINS] Pandemi Selanjutnya Disebut Lebih Parah dari Covid-19 | Daftar Wilayah Berpotensi Banjir

[POPULER SAINS] Pandemi Selanjutnya Disebut Lebih Parah dari Covid-19 | Daftar Wilayah Berpotensi Banjir

Oh Begitu
Pukul 21.00, Puncak Hujan Meteor Puppid-Velid Hiasi Langit Indonesia

Pukul 21.00, Puncak Hujan Meteor Puppid-Velid Hiasi Langit Indonesia

Oh Begitu
Laporan Awal, Varian Omicron 'Lebih Ringan' Dibanding Varian Delta

Laporan Awal, Varian Omicron "Lebih Ringan" Dibanding Varian Delta

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.