Kompas.com - 14/01/2019, 11:43 WIB

KOMPAS.com - Para penangkap ular di Australia menyelamatkan seekor ular piton yang sekujur tubuhnya dikerubungi kutu.

Hewan reptil yang diyakini sakit dan terjangkit parasit itu tergeletak di dekat kolam renang, di kota Gold Coast, Queensland.

Penangkap satwa profesional berhasil menjerat ular itu dan membawanya ke klinik untuk mendapat perawatan medis.

Setelahnya, tim dokter hewan setempat memindahkan lebih dari 500 kutu dari tubuh piton tersebut.

Baca juga: Berukuran Sama Besar, Ular Berbisa Menelan Ular Lain di Australia

Sang penangkap ular, Tony Harrison, berkata kepada BBC bahwa piton itu akan segera pulih.

Seperti Sekantong Marmer

Harrison, yang bekerja di lembaga Penangkap Ular Gold Coast dan Brisbane, menyebut piton yang kini dinamai Nike itu, berusaha menghilangkan ratusan kutu itu di kolam renang.

"Jelas sekali, ular itu merasa sangat tidak nyaman," ujarnya.

"Seluruh wajahnya bengkak dan dia sangat kewalahan dengan kutu-kutu yang berkembang biak di atas tubuhnya."

Harrison berkata, mencabut ratusan kutu itu seperti memegang sekantong marmer yang bergerak di sekujur tangan.

Kutu menyerang kepala ular piton di Australia Kutu menyerang kepala ular piton di Australia

Menurut pakar satwa di Universitas Queensland, Profesor Bryan Fry, ular kerap memakan kutu atau parasit lain di alam liar.

Bagaimanapun, jumlah kutu yang banyak dapat menandakan seekor ular tengah mengalami masalah kesehatan yang buruk.

Penyebabnya bisa suhu yang teramat panas maupun lingkungan yang sangat kering.

"Jelas ini masalah serius, bahwa binatang kehilangan daya tahan alamiahnya. Saya ragu ular itu dapat bertahan jika tidak diselamatkan dan dirawat," kata Harrison.

Harrison menyebut piton itu mengalami infeksi, namun kini kondisinya menuju pulih.

"Nike sangat lincah saat ini. Tapi dia butuh waktu pemulihan yang panjang di Suaka Alam Liar Currumbin sampai dia benar-benar bisa dilepasliarkan kembali," ujar Harrison.

Baca juga: Tertangkap Kamera, Ular Piton Gendong Katak Tebu di Australia

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kemenag Gelar Pemantauan Hilal Idul Adha di 86 Lokasi, Ini Daftarnya

Kemenag Gelar Pemantauan Hilal Idul Adha di 86 Lokasi, Ini Daftarnya

Fenomena
Kanker Payudara Menyebar Lebih Cepat Saat Malam Hari, Studi Jelaskan

Kanker Payudara Menyebar Lebih Cepat Saat Malam Hari, Studi Jelaskan

Oh Begitu
Vaksin Merah Putih Mulai Uji Klinis Fase 3, BPOM Libatkan 4.005 Sukarelawan

Vaksin Merah Putih Mulai Uji Klinis Fase 3, BPOM Libatkan 4.005 Sukarelawan

Oh Begitu
2 Bibit Siklon Tropis Tumbuh di Utara Indonesia, Waspada Dampaknya

2 Bibit Siklon Tropis Tumbuh di Utara Indonesia, Waspada Dampaknya

Fenomena
Sekitar 1,7 Juta Anak Indonesia Belum Imunisasi Dasar Lengkap, Apa Dampaknya?

Sekitar 1,7 Juta Anak Indonesia Belum Imunisasi Dasar Lengkap, Apa Dampaknya?

Oh Begitu
[POPULER SAINS] Fenomena Langka Bulan Baru Stroberi Mikro | Rompi Penurun Suhu | Manik Bipolar Marshanda

[POPULER SAINS] Fenomena Langka Bulan Baru Stroberi Mikro | Rompi Penurun Suhu | Manik Bipolar Marshanda

Oh Begitu
Misteri Pemicu Zaman Es Akhirnya Terpecahkan, Apa Penyebabnya?

Misteri Pemicu Zaman Es Akhirnya Terpecahkan, Apa Penyebabnya?

Fenomena
Mengapa Manusia Tak Bisa Minum Air Asin?

Mengapa Manusia Tak Bisa Minum Air Asin?

Oh Begitu
Hilal Idul Adha 2022 Kecil Kemungkinan Bisa Teramati, Ini Penjelasan BMKG

Hilal Idul Adha 2022 Kecil Kemungkinan Bisa Teramati, Ini Penjelasan BMKG

Fenomena
Gas Klorin Meledak di Pelabuhan Aqaba, Apa Itu?

Gas Klorin Meledak di Pelabuhan Aqaba, Apa Itu?

Fenomena
Waspada Gejala Cacar Monyet, Apa Saja yang Harus Diperhatikan dari Hari ke Hari?

Waspada Gejala Cacar Monyet, Apa Saja yang Harus Diperhatikan dari Hari ke Hari?

Oh Begitu
Viral Video Ikan Duyung di Pantai Ambon, Hewan Apa Itu?

Viral Video Ikan Duyung di Pantai Ambon, Hewan Apa Itu?

Oh Begitu
Virus Polio Ditemukan pada Limbah Kotoran Manusia, Kok Bisa?

Virus Polio Ditemukan pada Limbah Kotoran Manusia, Kok Bisa?

Fenomena
Cacar Monyet: Informasi Lengkap yang Harus Anda Ketahui

Cacar Monyet: Informasi Lengkap yang Harus Anda Ketahui

Oh Begitu
Cegah Heat Stroke Selama Musim Haji 2022, Rompi Penurun Suhu Disiapkan untuk Jemaah

Cegah Heat Stroke Selama Musim Haji 2022, Rompi Penurun Suhu Disiapkan untuk Jemaah

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.