Perdebatan Ahli tentang Wanita Tertua yang Meninggal di Usia 122 Tahun

Kompas.com - 08/01/2019, 18:00 WIB
Ilustrasi orang tua.Shutterstock Ilustrasi orang tua.


KOMPAS.com - Jeanne Calment meninggal pada 1997 di kota Arles, Perancis tempat ia dilahirkan. Kematiannya sempat mengundang banyak perhatian dunia.

Saat ia meninggal, Calment berusia 122 tahun dan disebut sebagai orang tertua yang didokumentasikan. Fakta tersebut telah disertifikasi oleh Guinness World Records serta ahli kesehatan masyarakat.

Namun ahli matematika dari Rusia Nikolay Zak belum lama ini meragukan klaim tersebut.

Dalam sebuah laporan Zak mengungkapkan bahwa ia percaya Calment sebenarnya adalah Yvonne Calment, putri Jeanne Calment. Menurut Zak, Yvonne Calment mengambil identitas ibunya untuk menghindari pajak warisan pada 1930-an.

Baca juga: Apa Rahasia Umur Panjang Masazo Nonaka, Pria Tertua di Dunia?

Jika benar yang dikatakan Zak, artinya Yvonne (yang selama ini dianggap sebagai Jeanne Calment) meninggal di usia 99 tahun pada 1997.

Dalam laporan yang terbit di portal ResearchGate, Zak melampirkan sejumlah bukti.

Melansir Science Alert, Senin (7/1/2019), Zak menunjukkan bahwa Jeanne Calment kehilangan kurang dari satu inci tinggi badannya saat berusia lebih dari 100 tahun. Sementara Yvonne tingginya melebihi Jeanne.

Kemudian bukti paspor Jeanne di tahun 1930-an memperlihatkan warna mata yang berbeda dibanding setelah itu. Selain itu, Zak juga menyangsikan adanya perbedaan fisik pada dahi dan dagu.

Apa yang dikatakan Zak jelas membuat kegaduhan global dan media dari banyak negara mempublikasikannya.

Namun, hal ini dikecam oleh beberapa ilmuwan, termasuk Jean-Marie Robine yang mengesahkan umur Jeanne Calment dan menulis sebuah buku tentangnya.

Menurut majalah Smithsonian, Calment pernah menjawab sejumlah pertanyaan yang hanya bisa dijawab dirinya, seperti nama guru matematika dan pengurus rumah tangga di gedungnya.

"Putrinya tidak mungkin mengetahui hal tersebut," ujar Robine yang sempat mewawancarai Calment.

Di lain pihak, Michel Vauzelle yang menjadi walikota Arles saat Calment meninggal mengatakan bahwa teori Zak sangat mustahil dan konyol.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X