Halo Prof! Kenapa Saya Nyeri di Tengah Kening dan Belakang Kepala?

Kompas.com - 15/12/2018, 17:05 WIB
dr. Gea Pandhita, Sp. S, Dokter Spesialis Saraf, RS Pondok Indah ? Bintaro JayaRS Pondok Indah dr. Gea Pandhita, Sp. S, Dokter Spesialis Saraf, RS Pondok Indah ? Bintaro Jaya

KOMPAS.com - Seorang teman Kompas.com yang bernama Bonita Boewono melayangkan pertanyaan melalui rubrik Halo Prof!:

"Kepala suka sakit di tengah kening dan belakang kepala, tandanya apa tuh dok?"

Pertanyaan tersebut dijawab oleh dr. Gea Pandhita, Sp. S, seorang Dokter Spesialis saraf dari RS Pondok Indah – Bintaro Jaya. Berikut paparannya:

Hai, Bonita. Saya coba jawab pertanyannya, ya.

Nyeri kepala atau sakit kepala adalah rasa nyeri atau sakit yang dirasakan di area kepala. Area kepala meliputi area di atas mata, dahi, pelipis, di atas telinga, sampai puncak kepala, dan di belakang kepala sampai belakang leher bagian atas.

Baca juga: Kenapa Sih Makan yang Dingin-dingin Bikin Sakit Kepala?

Nyeri kepala dapat diakibatkan oleh berbagai macam penyebab. Nyeri kepala yang tidak terkait atau tidak disebabkan oleh penyakit lain dikategorikan sebagai nyeri kepala primer, sedangkan nyeri kepala yang terkait atau disebabkan oleh penyakit lain yang mendasarinya dikategorikan sebagai nyeri kepala sekunder.

Nyeri kepala primer adalah penyakit yang berdiri sendiri, yang disebabkan secara langsung oleh aktivitas berlebihan atau adanya masalah pada struktur-struktur peka nyeri di kepala. Struktur peka nyeri di kepala antara lain: pembuluh darah, otot, saraf kepala dan saraf leher.

Nyeri kepala primer juga dapat terjadi sebagai akibat perubahan aktivitas kimia di otak. Nyeri kepala primer yang umum dialami adalah: sakit kepala tegang (tension type headache), migrain, dan sakit kepala klaster (cluster type headache).

Sakit kepala tegang (tension type headache) adalah nyeri kepala primer yang paling umum dialami. Sekitar 90 persen orang dewasa pernah mengalami gangguan ini. Sakit kepala tegang lebih sering terjadi pada wanita daripada pria.

Gejalanya biasanya dimulai perlahan dan bertahap di tengah hari, yang dirasakan seperti rasa terikat di sekitar kepala, nyeri dirasakan konstan dan tumpul, biasanya di kedua sisi kepala, dan sering dirasakan menyebar dari leher atau ke arah leher.

Baca juga: Migrain dan Sakit Kepala, Tahukah Bedanya?

Sementara itu, migrain adalah nyeri kepala primer nomor dua yang paling umum dialami.

Gejalanya dirasakan sebagai nyeri berdenyut, biasanya hanya pada satu sisi kepala (namun tidak selalu), rasa sakit dapat disertai dengan mual/muntah, memberat dengan aktivitas ringan, memberat apabila ada stimulasi suara atau cahaya, dan kadang disertai gangguan sensorik yang dikenal sebagai aura.

Lalu, ada nyeri kepala sekunder, yaitu gejala nyeri kepala yang terjadi akibat adanya kondisi atau penyakit lain yang menstimulasi atau merangsang saraf peka nyeri di kepala. Berbagai macam kondisi yang berbeda dapat menyebabkan nyeri kepala sekunder, mulai dari yang ringan (minor) sampai dengan yang berat/serius (mayor).

Halaman:



Close Ads X