Sempat Gagal, Roket Soyuz Kembali Meluncur ke ISS - Kompas.com

Sempat Gagal, Roket Soyuz Kembali Meluncur ke ISS

Kompas.com - 04/12/2018, 19:31 WIB
Fotografer mengambil gambar ketika Soyuz MS-10 meluncur dari stasiun Baikonur, Kazakhstan, Kamis (11/10/2018). Roket itu membawa astronot Amerika Serikat Nick Hague dan kosmonot Rusia Aleksey Ovchinin untuk memulai misi enam bulan di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).AFP/KIRILL KUDRYAVTSEV Fotografer mengambil gambar ketika Soyuz MS-10 meluncur dari stasiun Baikonur, Kazakhstan, Kamis (11/10/2018). Roket itu membawa astronot Amerika Serikat Nick Hague dan kosmonot Rusia Aleksey Ovchinin untuk memulai misi enam bulan di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

KOMPAS.com - Roket Soyuz pada Senin (03/12/2018) baru saja lepas landas menuju Stasiun Luar Angkasa Internasional ( ISS) membawa tiga astronot dari Rusia, Amerika Serikat, dan Kanada.

Ini menjadi misi pertama sejak peluncuran Soyuz yang gagal pada Oktober lalu.

Beberapa menit setelah roket lepas landas, Badan Antariksa Rusia (Rosmoscos) mengumumkan bahwa kapsul Soyuz berhasil memasuki orbit. Hal ini juga disampaikan oleh administrator NASA, Jim Bridenstine melalui akun twitternya.

Ketiga astronot tersebut adalah Oleg Kononenko dari Rosmoscos, Anne McClain dari NASA, dan David Saint-Jacques dari Badan Antariksa Kanada. Mereka direncanakan akan tinggal di ISS dalam misi 6 bulan.

Misi ini merupakan yang pertama berhasil sejak kegagalan peluncuran Soyuz pada 11 Oktober lalu. Ketika itu, roket yang membawa Aleksey Ovchinin dari Rusia dan Nick Hague dari AS gagal mengorbit sesaat setelah diluncurkan.

Baca juga: Roket Soyuz Gagal Meluncur, Kru ISS Terjebak di Luar Angkasa

Kedua astronot itu terpaksa melakukan pendaratan darurat. Beruntung keduanya berhasil lolos tanpa cedera.

Soyuz sendiri merupakan satu-satunya cara para astronot mencapai ISS setelah AS memensiunkan pesawat ulang-aliknya pada 2011.

Risiko Pekerjaan

Meski sempat mengalami gagal mengorbit, para astronot dalam misi kali ini justru tidak menampakkan kekhawatirannya mengendarai Soyuz.

Ketika peluncuran, ketiganya malah tersenyum dan melambaikan tangan. Pada konferensi pers sebelum peluncuran, astronot Kononenko menyebut bahwa tim benar-benar mempersiapkan peluncuran misi tersebut.

"Risiko adalah bagian dari profesi kami," ungkap Kononenko dikutip dari AFP, Senin (03/12/2018).

"Kami secara psikologis dan teknis siap untuk meluncur dan situasi apapun bisa terjadi di kapal atas kehendak Tuhan," imbuh pria 54 tahun itu.

Hal senada juga diungkapkan oleh McClain. Dia bahkan menyebut sangat menantikan peluncuran itu.

"Kami merasa sangat siap untuk itu," tegas McClain.

Saint-Jacques juga menggambarkan Soyuz sebagai pesawat luar angkasa yang "sangat aman".



Close Ads X