Misteri Tubuh Manusia, Bagaimana Otak Mengingat Nomor Telepon?

Kompas.com - 09/11/2018, 20:02 WIB
Manusia daat mengontrol kenangan dan pemikiran dalam otak. Manusia daat mengontrol kenangan dan pemikiran dalam otak.


KOMPAS.com - Bayangkan Anda dalam keadaan mendesak, harus menghubungi seseorang, tapi daya handphone lemah. Anda hanya memiliki sedikit waktu untuk mengingat nomor teleponnya.

Saat seperti ini, hal yang dibutuhkan otak adalah memori kerja atau working memory. Ini merupakan sistem otak yang sangat bisa diandalkan untuk mengingat informasi penting untuk sementara.

Menurut neurolog atau ahli saraf Earl Miller dari MIT Picower Institute for Learning and Memory dan Christos Constantinidis di Wake Forest School of Medicine, memori kerja merupakan isi pikiran kita dan komponen inti dari fungsi kognitif yang berperan dalam perencanaan, bahasa, dan kecerdasan.

Keduanya sepakat bahwa memori kerja sangat penting untuk semua hal yang dilakukan otak. Seseorang yang memiliki masalah pada memori kerja sangat mungkin mengalami masalah gangguan otak seperti autisme dan skizofrenia.

Baca juga: Misteri Tubuh Manusia, Alasan Payudara Kiri Lebih Besar daripada Kanan

Meski begitu, tentang bagaimana memori kerja melakukan tugasnya masih diperdebatkan oleh para ahli, terutama Miller dan Constantinidis.

Pro kontra para ahli

Dilansir NPR, Minggu (4/11/2018), keduanya menyajikan bukti yang dapat menguatkan hipotesis masing-masing dalam pertemuan Society for Neuroscience di San Diego pekan lalu.

Constantinidis mendukung apa yang disebut model memori kerja standar, model yang telah ada selama beberapa dekade.

Ia mengatakan, saat kita ingin menyimpan informasi baru dan penting seperti nomor telepon, neuron di bagian depan otak akan terus menembak dan bekerja sangat aktif.

"Dan ini adalah aktivitas yang terus-menerus dari neuron di korteks prefrontal yang memungkinkan Anda untuk mempertahankan informasi dalam memori," kata Constantinidis.

Bila neuron berhenti bekerja, maka informasi tersebut dapat hilang sepenuhnya.

Namun, gagasan ini langsung dibantah Miller. Ia berkata bahwa memori kerja tidak sesederhana itu.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber NPR
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X