Tanaman di Arktik Tumbuh Lebih Tinggi, Ini Artinya bagi Bumi

Kompas.com - 01/10/2018, 19:07 WIB
Ilustrasi vegetasi tundraRichard Webb/Geograph Ilustrasi vegetasi tundra

KOMPAS.com - Perubahan iklim mempengaruhi dunia kita dalam banyak cara, mulai dari kenaikan air laut hingga kepunahan spesies.

Namun sekarang, tim peneliti internasional kembali menambahkan lagi pengaruh perubahan iklim terhadap Bumi ini.

Perubahan iklim juga ternyata juga berdampak luas pada tanaman di daerah tundra di Arktik. Salah satunya dengan membuat tanaman di Arktik tumbuh lebih tinggi.

Tundra sendiri sebenarnya adalah ekosistem dingin tanpa pohon. Contohnya seperti di Arktik yang merupakan salah satu lingkungan paling keras di Bumi. Biasanya, wilayah ini tertutup salju hampir sepanjang tahun dan menjadi habitat bagi ratusan spesies semak, rumput dan tanaman perdu lain yang memainkan peran penting dalam siklus karbon Bumi.

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nature menganalisis lebih dari 60.000 catatan karakter tanaman di seluruh lingkungan tundra di daerah Arktik dan Alpen.

Baca juga: Sekjen PBB Serukan Upaya Penanganan Perubahan Iklim

Tim peneliti menunjukkan bahwa tanaman di area tersebut tumbuh lebih tinggi selama 30 tahun terakhir akibat dari suhu yang memanas. Mereka juga menemukan bahwa spesies tanaman yang berukuran lebih tinggi bergerak dari wilayah selatan ke bagian yang lebih rendah.

Sweetgrass Vernal yang umum terdapat di Eropa dataran rendah, misalnya, kini berpindah ke daerah Islandia dan Swedia.

Secara signifikan, daerah tundra memanas lebih cepat daripada jenis lingkungan lainnya.

"Suhu di Arktik telah meningkat sekitar 1 derajat Celcius di Musim panas dan 1,5 derajat Celcius di musim dingin selama tiga dekade terakhir, merupakan tingkat tercepat pemanasan di planet ini," ujar Isla Myers-Smith, salah satu peneliti dari University of Edinburgh's School of GeoSciences.

Pemanasan juga terjadi di puncak pegunungan Alpen. Bersama-sama dengan Arktik, Alpen membentuk lingkungan atau biome tundra, wilayah vegetasi yang memiliki iklim dingin ektrim di bumi ini.

Adanya perubahan struktur dan komposisi tumbuhan ini akibat pemanasan pada akhirnya memiliki implikasi penting bagi tidak hanya untuk ekosistem tundra, tetapi juga untuk planet ini secara kesuluruhan.

"Tanaman Tundra tumbuh perlahan dan menyimpan karbon di bawah tanah. Kami berpikir bahwa sebanyak dua pertiga biomassa tanaman sebenarnya berada di bawah tanah ekosistem tundra. Ekosistem utara ini, di mana tanah beku sepanjang tahun juga diperkirakan mengandung sekitar sepertiga dari karbon tanah dunia,"jelas Myers-Smith

Halaman:



Close Ads X