Kompas.com - 27/09/2018, 19:44 WIB
Peneliti utama Clinical Research Support Unit (CRSU) Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia - dr. Nafrialdi, PhD, SpPD, SpFK, Associate Director Consumer Health Care 2 PT Novell Pharmaceutical Laboratories Boedi Harjono serta Peneliti Clinical Research Support Unit (CRSU) Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia - dr. J. Hudyono, MS, SpOK, MFPM memperlihatkan hasil penelitian mengenai Keamanan dan Kemanjuran Nutrafor CHOL dalam Menurunkan Lemak Darah dalam rangka memperingati Hari Jantung Sedunia yang jatuh pada tanggal 29 September 2018. PT Novell Pharmaceutical LaboratoriesPeneliti utama Clinical Research Support Unit (CRSU) Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia - dr. Nafrialdi, PhD, SpPD, SpFK, Associate Director Consumer Health Care 2 PT Novell Pharmaceutical Laboratories Boedi Harjono serta Peneliti Clinical Research Support Unit (CRSU) Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia - dr. J. Hudyono, MS, SpOK, MFPM memperlihatkan hasil penelitian mengenai Keamanan dan Kemanjuran Nutrafor CHOL dalam Menurunkan Lemak Darah dalam rangka memperingati Hari Jantung Sedunia yang jatuh pada tanggal 29 September 2018.

KOMPAS.com – Penyakit jantung merupakan penyakit tidak menular yang paling mematikan di dunia dan Indonesia. Penyakit ini bahkan mengalahkan diabetes melitus dan TBC dalam jumlah korban yang ditelannya.

Budi Harjono selaku Associate Director PT Novell Pharmaceutical Laboratories menyampaikan dalam acara paparan hasil uji klinis Nutrafor Chol, Kamis (27/9/2018) bahwa 31 persen atau sekitar 17, 5 juta dari 56,5 juta kematian di dunia disebabkan oleh penyakit jantung.

Lalu, bagaimana kita bisa mencegah penyakit jantung?

Untuk menjawab pertanyaan tersebut, kita perlu mengetahui terlebih dahulu faktor risiko dari penyakit jantung

Baca juga: Minimal Invasive, Solusi Penyakit Jantung dan Urologi Tanpa Operasi

Dokter Nafrialdi, PhD, SpPD, SpFK, seorang ahli dari Clinical Research Supporting Unit (CRSU) – Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia yang ditemui di acara yang sama berkata bahwa kadar kolesterol darah yang tinggi, terutama lipoprotein densisitas rendah (LDL), merupakan salah satu faktor risiko major terjadinya penyakit jantung koroner.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pasalnya, ketika kadar kolesterol di dalam pembuluh darah yang tinggi teroksidasi, kolesterol mengeras dan menjadi plak yang bisa menyumbat.

Selain itu, trigliserida juga harus diperhatikan. Walaupun tidak melekat ke pembuluh darah atau mengambang, pada kadar tinggi, zat ini bisa membuat darah menjadi kental.

Untuk mencegah kadar kolesterol dan trigliserida yang tinggi, Nafrialdi menyarankan untuk mengatur pola makan dan berolahraga.

Baca juga: Kerutan di Dahi Bisa Jadi Tanda Adanya Penyakit Jantung

Makanan-makanan yang berkarbohidrat tinggi dan berlemak sebaiknya dihindari, sementara konsumsi sayur dan buah-buahan perlu ditingkatkan.

Untuk olahraga, Nafrialdi berkata bahwa tidak ada batasan bagi masyarakat yang muda dan sehat. Namun, orang-orang yang lebih tua harus memilih olahraga yang lebih sesuai, misalnya yang tidak merusak lutut. “Minimal jalan kaki dua sampai tiga kali seminggu,” katanya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.