Kompas.com - 24/08/2018, 11:44 WIB
Milky Way atau Galaksi Bima Sakti Yoga Hastyadi Widiartanto/Kompas.comMilky Way atau Galaksi Bima Sakti


KOMPAS.com - Dalam Milky Way atau Bima Sakti, kumpulan bintang dibagi menjadi dua kelompok. Kelompok pertama kaya akan unsur "alfa" seperti oksigen, magnesium, dan silikon, sementara kelompok kedua lebih banyak mengandung zat besi.

Alasan yang melatarbelakangi perbedaan dua kelompok bintang itu telah lama menjadi misteri dan perdebatan. Kini, penjelasan seorang astronom Masafumi Noguchi dari Tohoku University, Sendai, Jepang mungkin dapat menjawab teka-teki tersebut.

Noguchi mengatakan, ia telah menghitung evolusi galaksi selama periode 10 miliar tahun berdasarkan teori yang disebut pertambahan aliran dingin.

Teori ini mulanya digunakan untuk menggambarkan galaksi yang jauh lebih besar daripada galaksi kita. Namun, Noguchi menunjukkan bahwa teori itu juga berlaku untuk menguraikan galaksi Bima Sakti.

Baca juga: Teleskop Hubble Tangkap Gambar Galaksi Saudara Bima Sakti

Menurut model yang dibuat Noguchi dan telah terbit di jurnal Nature, perbedaan pada dua kelompok bintang disebabkan oleh dua periode pembentukan bintang yang dipisahkan oleh periode "tidur" cukup panjang.

Dalam laporannya, Noguchi mengatakan komposisi kimia pada kelompok bintang tergantung pada asal pembentukan bintang itu sendiri.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pada tahap awal model, aliran gas dingin (akresi aliran dingin) mengalir ke galaksi dari luar dan bintang-bintang awal terbentuk dari gas ini.

Setelah beberapa juta tahun, beberapa bintang yang berumur pendek meledak sebagai supernova, menghasilkan sejumlah bintang kaya unsur alfa yang masuk ke dalam gas dan kemudian terintegrasi ke bintang lain.

Menurut Noguchi, sekitar tujuh miliar tahun lalu gelombang kejut muncul dan memanaskan gas dengan suhu tinggi, menghentikan alirannya ke galaksi dan menghentikan proses pembentukan bintang.

Selama periode "tidur" yang berlangsung sekitar dua miliar tahun, ledakan supernova dari bintang-bintang berumur panjang membuat ada "suntikan" zat besi ke dalam gas, sehingga mengubah komposisinya.

Halaman:


Sumber Newsweek
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Hal yang Harus Dilakukan untuk Menghindari Penyebaran Varian Omicron Menurut Pakar

5 Hal yang Harus Dilakukan untuk Menghindari Penyebaran Varian Omicron Menurut Pakar

Kita
Gunung Wycheproof, Gunung Terkecil di Dunia yang Berpenghuni

Gunung Wycheproof, Gunung Terkecil di Dunia yang Berpenghuni

Oh Begitu
Siswi SMA Jadi Korban Video Asusila Revenge Porn, Ini Saran Psikolog

Siswi SMA Jadi Korban Video Asusila Revenge Porn, Ini Saran Psikolog

Kita
Virus Corona Varian Omicron Terdeteksi di Malaysia dan Singapura

Virus Corona Varian Omicron Terdeteksi di Malaysia dan Singapura

Oh Begitu
Benarkah Obat Sotrovimab Efektif Lawan Omicron? Ini Kata Pakar UGM

Benarkah Obat Sotrovimab Efektif Lawan Omicron? Ini Kata Pakar UGM

Oh Begitu
Kasus Laura Anna Lumpuh karena Dislokasi Tulang Leher Setelah Kecelakaan, Kondisi Apa Itu?

Kasus Laura Anna Lumpuh karena Dislokasi Tulang Leher Setelah Kecelakaan, Kondisi Apa Itu?

Fenomena
4 Makanan Pahit Namun Kaya Manfaat untuk Kesehatan

4 Makanan Pahit Namun Kaya Manfaat untuk Kesehatan

Oh Begitu
BMKG: Cuaca Ekstrem Diprediksi Hantam Indonesia hingga 9 Desember

BMKG: Cuaca Ekstrem Diprediksi Hantam Indonesia hingga 9 Desember

Fenomena
Video Viral Siswi SMA Mencoba Bunuh Diri karena Video Asusila Tersebar, Apa Dampaknya bagi Korban?

Video Viral Siswi SMA Mencoba Bunuh Diri karena Video Asusila Tersebar, Apa Dampaknya bagi Korban?

Kita
Apa Itu Sotrovimab, Obat Antibodi yang Disebut Mampu Lawan Omicron?

Apa Itu Sotrovimab, Obat Antibodi yang Disebut Mampu Lawan Omicron?

Oh Begitu
Inggris Setujui Obat Covid-19 Sotrovimab, Tampaknya Bisa Lawan Omicron

Inggris Setujui Obat Covid-19 Sotrovimab, Tampaknya Bisa Lawan Omicron

Oh Begitu
Cara Unik Semut Bagikan Informasi pada Kawanannya, Muntahkan Cairan ke Mulut Satu Sama Lain

Cara Unik Semut Bagikan Informasi pada Kawanannya, Muntahkan Cairan ke Mulut Satu Sama Lain

Oh Begitu
Imunisasi Kejar, Susulan Imunisasi Dasar yang Tertunda untuk Anak

Imunisasi Kejar, Susulan Imunisasi Dasar yang Tertunda untuk Anak

Oh Begitu
Orbit Bumi Berfluktuasi Pengaruhi Evolusi, Ilmuwan Temukan Buktinya

Orbit Bumi Berfluktuasi Pengaruhi Evolusi, Ilmuwan Temukan Buktinya

Fenomena
[POPULER SAINS] WHO: Dunia Ciptakan Ladang Subur bagi Varian Baru Berkembang | Robot Pertama yang Bisa Bereproduksi

[POPULER SAINS] WHO: Dunia Ciptakan Ladang Subur bagi Varian Baru Berkembang | Robot Pertama yang Bisa Bereproduksi

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.