Kompas.com - 13/08/2018, 17:35 WIB
Ilustrasi anjing menggigit imantsuIlustrasi anjing menggigit

KOMPAS.com - Perempuan asal Wisconsin, AS tewas setelah digigit seekor anak anjing. Peristiwa tak terduga ini terjadi pada 19 Juni lalu.

Sehari setelahnya, Sharon Larson mulai merasa sedikit sakit. Perempuan 58 tahun tersebut bahkan merasa sangat lemah dan tidak bisa memegang segelas air.

Hal itu membuat suaminya, Daniel Larson melarikannya ke ruang gawat darurat.

Di rumah sakit, dokter menemukan bahwa perempuan itu mengalami gagal ginjal.

Pada 22 Juni, hasil tes darahnya postif terinfeksi capnocytophaga canimorsus. Bakteri tersebut adalah bakteri yang umum ditemukan di mulut anjing dan kucing.

Sebenarnya, bakteri ini jarang menyebabkan penyakit serius.

Namun sayangnya, nyawa Sharon tak tertolong meski dokter telah memberinya antibiotik.

Hal ini membuat kasus Sharon sangat mengherankan. Apalagi, sebelumnya, dilaporkan seorang pria di Wisconsin juga harus mengamputasi tangan dan kakinya akibat jilatan anjing.

Pria tersebut, Gereg Manteufel, juga terjangkit infeksi capnocytophaga.

Meski terjadi dua kasus di wilayah yang sama, para ahli kesehatan menekankan bahwa penyakit serius akibat capnocytophaga canimorsus sangat langka terjadi.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.