Kompas.com - 10/08/2018, 12:22 WIB
Ilustrasi paru-paru yodiyimIlustrasi paru-paru


KOMPAS.com - Tahun lalu, seorang bocah laki-laki berusia 4 tahun datang ke dokter dengan keluhan batuk aneh. Saat bocah ini batuk, suaranya terdengar seperti suara peluit.

Dokter anak yang memeriksanya, menjuluki kasus ini sebagai "batuk siulan" dan telah dijelaskannya dalam jurnal The New England Journal of Medicine, Rabu (8/8/2018).

Hasil pemindaian X-ray pada dada bocah itu menunjukkan, paru-paru bagian kirinya mengalami hiperinflasi atau ekspansi paru-paru.

Menurut Mayo Clinic, hiperinflasi dapat disebabkan oleh sesuatu yang menghalangi saluran udara ke paru-paru atau karena penyakit tertentu, seperi asma dan fibrosis kistik (penyakit genetika yang membuat lendir di dalam tubuh kental dan lengket sehingga dapat menyumbat saluran pernapasan dan pencernaan).

Baca juga: Kasus Langka, Lengan dan Kaki Pria Ini Diamputasi karena Liur Anjing


Untuk memastikan benda apa yang menyumbat saluran pernapasan bocah itu, dokter melakukan prosedur bronkoskopi, yakni memasukkan tabung tipis ke paru-paru melalui tenggorokan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dengan cara ini, akhirnya dokter berhasil mengeluarkan benda asing yang menyumbat saluran pernapasannya, yang ternyata sebuah peluit mainan.

Setelah peluit putih berhasil dikeluarkan, dokter mendapat keterangan bahwa sebelum mengalami batuk siulan, bocah ini memang bermain peluit dan tak sengaja menelannya.

Dr. Pirabu Sakthivel, residen senior bedah kepala dan leher juga ahli onkologi di All India Institute of Medical, New Delhi, mengatakan, bila ia menelan benda lain sangat mungkin ia akan mengalami batuk mengi atau batuk dengan suara berisik.

"Sudah ada banyak kasus terkait benda asing tersangkut di saluran pernapasan. Namun, batuk siulan karena peluit jarang terjadi," katanya kepada Live Science, dilansir Rabu (8/8/2018).

Baca juga: Benarkah Es Krim Bikin Anak Batuk dan Pilek?

Sehari setelah peluit diambil, bocah ini kembali melakukan foto rontgen. Beruntung, dada kirinya langsung kembali normal.

Setahun setelah kejadian, tidak ada masalah dengan kesehatan bocah ini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Laura Anna Lumpuh karena Dislokasi Tulang Leher Setelah Kecelakaan, Kondisi Apa Itu?

Kasus Laura Anna Lumpuh karena Dislokasi Tulang Leher Setelah Kecelakaan, Kondisi Apa Itu?

Fenomena
4 Makanan Pahit Namun Kaya Manfaat untuk Kesehatan

4 Makanan Pahit Namun Kaya Manfaat untuk Kesehatan

Oh Begitu
BMKG: Cuaca Ekstrem Diprediksi Hantam Indonesia Hingga 9 Desember

BMKG: Cuaca Ekstrem Diprediksi Hantam Indonesia Hingga 9 Desember

Fenomena
Video Viral Siswi SMA Mencoba Bunuh Diri karena Video Asusila Tersebar, Apa Dampaknya bagi Korban?

Video Viral Siswi SMA Mencoba Bunuh Diri karena Video Asusila Tersebar, Apa Dampaknya bagi Korban?

Kita
Apa Itu Sotrovimab, Obat Antibodi yang Disebut Mampu Lawan Omicron?

Apa Itu Sotrovimab, Obat Antibodi yang Disebut Mampu Lawan Omicron?

Oh Begitu
Inggris Setujui Obat Covid-19 Sotrovimab, Tampaknya Bisa Lawan Omicron

Inggris Setujui Obat Covid-19 Sotrovimab, Tampaknya Bisa Lawan Omicron

Oh Begitu
Cara Unik Semut Bagikan Informasi pada Kawanannya, Muntahkan Cairan ke Mulut Satu Sama Lain

Cara Unik Semut Bagikan Informasi pada Kawanannya, Muntahkan Cairan ke Mulut Satu Sama Lain

Oh Begitu
Imunisasi Kejar, Susulan Imunisasi Dasar yang Tertunda untuk Anak

Imunisasi Kejar, Susulan Imunisasi Dasar yang Tertunda untuk Anak

Oh Begitu
Orbit Bumi Berfluktuasi Pengaruhi Evolusi, Ilmuwan Temukan Buktinya

Orbit Bumi Berfluktuasi Pengaruhi Evolusi, Ilmuwan Temukan Buktinya

Fenomena
[POPULER SAINS] WHO: Dunia Ciptakan Ladang Subur bagi Varian Baru Berkembang | Robot Pertama yang Bisa Bereproduksi

[POPULER SAINS] WHO: Dunia Ciptakan Ladang Subur bagi Varian Baru Berkembang | Robot Pertama yang Bisa Bereproduksi

Oh Begitu
5 Bintang Paling Terang yang Menghiasi Langit Malam

5 Bintang Paling Terang yang Menghiasi Langit Malam

Oh Begitu
Dahsyatnya Letusan Gunung Vesuvius Setara Bom Atom Hiroshima, Ini Kata Arkeolog

Dahsyatnya Letusan Gunung Vesuvius Setara Bom Atom Hiroshima, Ini Kata Arkeolog

Fenomena
4 Tahapan Siklus Menstruasi

4 Tahapan Siklus Menstruasi

Kita
Unik, Peneliti Temukan Fosil Dinosaurus Ekor Lapis Baja di Chili

Unik, Peneliti Temukan Fosil Dinosaurus Ekor Lapis Baja di Chili

Fenomena
Ukuran Gigi Taring Manusia Menyusut Seiring Waktu, Kok Bisa?

Ukuran Gigi Taring Manusia Menyusut Seiring Waktu, Kok Bisa?

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.