Kompas.com - 01/08/2018, 21:05 WIB

KOMPAS.com - HIV hingga saat ini masih merupakan penyakit yang belum dapat disembuhkan. Untuk itu, para ilmuwan terus bekerja untuk mencari pencegahannya.

Kali ini, para ilmuwan dari AS, Inggris, dan Spanyol menemukan bahwa beras bisa digunakan untuk mencegah HIV.

Rekayasa Genetik

Tentu bukan beras biasa, melainkan yang sudah direkayasa genetikanya. Hal ini mereka ungkapkan dalam laporan yang dipublikasikan di Proceedings of the National Academy of Sciences.

Dalam laporan tersebut, mereka menjelaskan teknik yang digunakan untuk memodifikasi strain genetika beras untuk menghasilkan protein penetralisir HIV.

Langsung jadi Obat

Dilansir dari Phys.org, Selasa (31/07/2018), setelah tumbuh, benih beras dapat diproses secara langsung untuk membuat krim topikal.

Artinya, krim ini tidak memerlukan langkah-langkah pemrosesan atau pemurnian lebih lanjut.

Krim inilah yang kemudian diterapkan pada kulit dan memungkinkan protein di dalamnya masuk ke tubuh.

Sebagai informasi, beras yang dikembangkan ini menghasilkan satu jenis antibodi dan dua jenis protein yang mengikat langsung ke virus HIV.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.