Kompas.com - 31/07/2018, 17:33 WIB
Profesor Universitas Kyoto Jun Takahashi berkata dalam konferensi pers Senin (30/7/2018), pihaknya akan memulai uji klinis metode pengobatan penyakit Parkinson minggu ini. Mereka menggunakan sejenis sel yang berpotensi mengobati penyakit Parkinson. Profesor Universitas Kyoto Jun Takahashi berkata dalam konferensi pers Senin (30/7/2018), pihaknya akan memulai uji klinis metode pengobatan penyakit Parkinson minggu ini. Mereka menggunakan sejenis sel yang berpotensi mengobati penyakit Parkinson.

KOMPAS.com - Sejumlah ilmuwan dari Universitas Kyoto, Jepang, mengumumkan rencana besar mereka terkait pengobatan penyakit Parkinson yang kerap menyerang manula. Pertama kalinya dalam sejarah medis, mereka akan melakukan uji klinis metode stem cell pada manusia.

Dalam konferensi pers yang dilakukan Senin (30/7/2018), metode yang digunakan adalah mengganti sejumlah sel yang rusak dengan sejenis sel induk baru.

Para ahli berencana akan menyuntikkan lima juta sel Pluripotent Stem (iPS) yang diinduksi ke otak pasien. Menurut mereka, iPS memiliki potensi untuk berkembang menjadi sel di dalam tubuh.

Ahli berencana melakukan uji klinis terhadap tujuh peserta berusia 50 sampai 69 tahun pada Rabu (1/8/2018).

Baca juga: Kisah Joy Milne, Perempuan yang Bisa Mencium Bau Penyakit Parkinson

Dalam siaran pers yang dilansir AFP, Senin (30/7/2018), ahli akan mengambil sel iPS dari pendonor sehat agar nantinya dapat berkembang menjadi sel otak penghasil dopamin. Seperti kita tahu, pasien Parkinson kekurangan dopamin.

Setelah operasi dilakukan, para ahli akan terus memantau kondisi peserta selama dua tahun.

Dengan rencana ini, artinya harapan untuk pulih dari penyakit Parkinson semakin besar.

"Saat ini, terapi yang tersedia untuk penyakit Parkinson adalah mengurangi gejala, namun tidak bisa memperlambat atau menghentikan perkembangan penyakit," ujar Parkinson's Disease Foundation.

Menurut Parkinson's Disease Foundation, ada sekitar 10 juta orang di seluruh dunia yang mengidap penyakit Parkinson.

Sebelumnya diujikan ke monyet

Halaman:


Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

8 Manfaat Kesehatan dari Puasa Menurut Sains

8 Manfaat Kesehatan dari Puasa Menurut Sains

Kita
Mundur dari ISS, Rusia Bakal Luncurkan Stasiun Luar Angkasa Sendiri

Mundur dari ISS, Rusia Bakal Luncurkan Stasiun Luar Angkasa Sendiri

Oh Begitu
Keganasan Bisa Ular Bervariasi, Peneliti Ungkap Penyebabnya

Keganasan Bisa Ular Bervariasi, Peneliti Ungkap Penyebabnya

Fenomena
Tapir Betina Masuk ke Kolam Ikan di Pekanbaru, Hewan Apa Itu?

Tapir Betina Masuk ke Kolam Ikan di Pekanbaru, Hewan Apa Itu?

Fenomena
Kopi Liar bisa Lindungi Masa Depan Minuman Kopi dari Perubahan Iklim

Kopi Liar bisa Lindungi Masa Depan Minuman Kopi dari Perubahan Iklim

Fenomena
Waspada Potensi Gelombang Tinggi Capai 4 Meter dari Aceh hingga Papua

Waspada Potensi Gelombang Tinggi Capai 4 Meter dari Aceh hingga Papua

Oh Begitu
63 Gempa Guncang Samosir Sejak Januari 2021, BMKG Pastikan Gempa Swarm

63 Gempa Guncang Samosir Sejak Januari 2021, BMKG Pastikan Gempa Swarm

Fenomena
Meneladani Kartini, Para Peneliti Perempuan Berjuang untuk Kemajuan Riset di Indonesia

Meneladani Kartini, Para Peneliti Perempuan Berjuang untuk Kemajuan Riset di Indonesia

Oh Begitu
Perbedaan Porang, Iles-iles, Suweg, dan Walur, dari Ciri hingga Manfaatnya

Perbedaan Porang, Iles-iles, Suweg, dan Walur, dari Ciri hingga Manfaatnya

Oh Begitu
Jadi Penyebab Wafatnya Kartini, Angka Kematian Ibu di Indonesia Masih Tinggi

Jadi Penyebab Wafatnya Kartini, Angka Kematian Ibu di Indonesia Masih Tinggi

Oh Begitu
Polemik Usai Terbitnya Buku Kartini, Habis Gelap Terbitlah Terang

Polemik Usai Terbitnya Buku Kartini, Habis Gelap Terbitlah Terang

Oh Begitu
Cita-cita Kartini yang Tercapai Usai Kepergiannya

Cita-cita Kartini yang Tercapai Usai Kepergiannya

Kita
Korban Bencana NTT Dapat Bantuan Sebungkus Mi Instan dan 1 Butir Telur, Ahli Gizi Rekomendasikan 3 Makanan Bergizi

Korban Bencana NTT Dapat Bantuan Sebungkus Mi Instan dan 1 Butir Telur, Ahli Gizi Rekomendasikan 3 Makanan Bergizi

Oh Begitu
Asal-usul Nama Jepara, Berasal dari Kata Ujungpara hingga Jumpara

Asal-usul Nama Jepara, Berasal dari Kata Ujungpara hingga Jumpara

Oh Begitu
Kisah Sitisoemandari Soeroto, Korbankan 4 Tahun Tuliskan Biografi Kartini

Kisah Sitisoemandari Soeroto, Korbankan 4 Tahun Tuliskan Biografi Kartini

Kita
komentar di artikel lainnya
Close Ads X