Kompas.com - 30/07/2018, 17:00 WIB
Ilustrasi. ShutterstockIlustrasi.


KOMPAS.com — Regina Fleischmann dan Anna Düssel dari Universitas PBB, Bonn, Jerman, mendatangi setiap rumah penduduk di kawasan pusat kota Bonn untuk meneliti dampak suhu panas.

Studi yang dipimpin Matthias Garschagen, Kepala Institut Lingkungan dan Keamanan Manusia di Universitas PBB, Bonn, menyelidiki kondisi kehidupan masyarakat dan persepsi mereka tentang panas ekstrem.

Penelitian ini bertujuan mencari solusi agar manusia bisa beradaptasi dengan suhu panas, lewat 800 penduduk kota Bonn yang dilibatkan.

Baca juga: Bukti Baru, Gelombang Panas Bikin Otak Susah Berpikir

Negara-negara bersuhu lebih dingin, terkena dampak

Walaupun suhu panas yang ekstrem tidak menjadi fenomena yang biasa diasosiasikan dengan negara-negara Eropa Utara seperti Jerman, yang suhunya bisa sangat rendah di musim dingin, kawasan itu juga terkena dampak meningkatnya suhu bumi.

Tahun 2003, sekitar 7.000 orang meninggal di Jerman akibat gelombang panas yang menyapu Eropa. Sejak saat itu gelombang panas meninggalnya sekitar 70.000 orang meninggal.

Walaupun beberapa hari di mana suhu udaranya tinggi tidak tampak berbahaya, bagi orang-orang yang dalam kondisi rentan, misalnya orang-orang berusia lanjut, orang sakit, orang miskin, perempuan hamil dan anak balita, itu bisa fatal.

"Salah satu risiko selama berlangsungnya gelombang panas adalah, banyak orang tidak sepenuhnya mengerti bahaya suhu tinggi," kata Garschagen.

Ia mengatakan, memang orang tahu bahwa suhu tinggi harus ditanggapi dengan serius, tapi di lain pihak, jika dikemukakan bahwa ekspektansi suhu tinggi seharusnya mengubah tingkah laku orang, tanggapan masyarakat tidak positif.

Kota-kota memerangi "efek pulau panas'

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengenal Pap Smear, Prosedur untuk Mendeteksi Kanker Serviks

Mengenal Pap Smear, Prosedur untuk Mendeteksi Kanker Serviks

Kita
Perbedaan Bioma Stepa dan Sabana

Perbedaan Bioma Stepa dan Sabana

Oh Begitu
Cumi-cumi yang Berenang di Laut Terdalam di Dunia Ditemukan di Filipina

Cumi-cumi yang Berenang di Laut Terdalam di Dunia Ditemukan di Filipina

Oh Begitu
Seismograf, Penemuan Alat Deteksi Gempa yang Pertama Kali Digunakan di China

Seismograf, Penemuan Alat Deteksi Gempa yang Pertama Kali Digunakan di China

Oh Begitu
Mengapa Letusan Gunung Berapi Tonga Sangat Besar dan Menimbulkan Tsunami? Ahli Jelaskan

Mengapa Letusan Gunung Berapi Tonga Sangat Besar dan Menimbulkan Tsunami? Ahli Jelaskan

Fenomena
Mengenal Egg Freezing, Prosedur yang Dijalani Luna Maya untuk Memiliki Anak

Mengenal Egg Freezing, Prosedur yang Dijalani Luna Maya untuk Memiliki Anak

Oh Begitu
Ketahui Gejala Omicron yang Sering Muncul dan Cara Mencegah Penularannya

Ketahui Gejala Omicron yang Sering Muncul dan Cara Mencegah Penularannya

Oh Begitu
Panda Hanya Makan Bambu, Mengapa Tubuh Panda Tetap Besar?

Panda Hanya Makan Bambu, Mengapa Tubuh Panda Tetap Besar?

Oh Begitu
Asteroid Besar Akan Melintas Dekat Bumi Awal Februari, Apakah Berbahaya?

Asteroid Besar Akan Melintas Dekat Bumi Awal Februari, Apakah Berbahaya?

Fenomena
Kanker Ovarium Disebut Silent Killer, Shahnaz Haque: Jangan Takut Pengobatannya, Takutlah Penyakitnya

Kanker Ovarium Disebut Silent Killer, Shahnaz Haque: Jangan Takut Pengobatannya, Takutlah Penyakitnya

Oh Begitu
NASA Sebut Letusan Gunung Api Bawah Laut Tonga 500 Kali Lebih Kuat dari Bom Hiroshima

NASA Sebut Letusan Gunung Api Bawah Laut Tonga 500 Kali Lebih Kuat dari Bom Hiroshima

Fenomena
Studi Baru Ungkap Jumlah Lubang Hitam di Alam Semesta

Studi Baru Ungkap Jumlah Lubang Hitam di Alam Semesta

Oh Begitu
Antisipasi Lonjakan Kasus Omicron, PPKM di Indonesia Diperpanjang dan Dievaluasi

Antisipasi Lonjakan Kasus Omicron, PPKM di Indonesia Diperpanjang dan Dievaluasi

Oh Begitu
[POPULER SAINS]: Mengenal Ular Pucuk | Sopir Kalteng Meninggal Disengat Tawon Vespa | Kepunahan Massal Keenam

[POPULER SAINS]: Mengenal Ular Pucuk | Sopir Kalteng Meninggal Disengat Tawon Vespa | Kepunahan Massal Keenam

Oh Begitu
Proses Pembekuan Sel Telur untuk Apa?

Proses Pembekuan Sel Telur untuk Apa?

Kita
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.