Kompas.com - 17/06/2018, 17:02 WIB

KOMPAS.com - Seperti manusia, beberapa anjing juga rentan mengalami kelebihan berat badan. Sebuah penelitian terbaru tentang perilaku anjing obesitas akan membantu kita memahami bagaimana kepribadian memengaruhi berat badan.

Para ahli dari Budapest, Hongaria, menunjukkan hubungan tersebut dengan cara memancing anjing obesitas dan anjing yang memiliki berat normal dengan makanan.

Caranya, ahli meminta sejumlah responden untuk membawa anjing mereka ke tempat penelitian dan mengelompokkannya berdasarkan berat badan, yakni kelompok anjing obesitas dan kelompok anjing dengan berat rata-rata.

Baca Juga: Derita Penyakit Langka, Anjing Tekel Ini Membengkak Tiga Kali Lipat

Kedua kelompok ini diberi dua jenis makanan yang lezat dan tidak lezat dalam dua mangkuk berbeda.

Saat mangkuk pertama yang berisi makanan tidak enak disajikan, ahli meminta pemilik anjing untuk menyuruh semua hewan menunggu sampai mangkuk berisi makanan enak disajikan.

"Awalnya kami kira anjing obesitas akan menuruti instruksi pemiliknya untuk menunggu, tapi ternyata fakta yang kami lihat berbeda," kata Orsolya Torda pemimpin penelitian dari Universitas ELTE Budapest dilansir Reuters, Jumat (15/6/2018).

"Anjing obesitas tidak dapat menunggu sampai mangkuk kedua datang dan langsung melahap makanan di mangkuk pertama yang mereka lihat," imbuhnya.

Hal ini berkebalikan dengan anjing normal yang menuruti instruksi dan mau menunggu sampai mangkuk kedua datang.

"Anjing obesitas tidak akan memboroskan energi untuk mencari makanan. Bagi mereka, yang utama adalah menemukan makanan dengan sedikit energi yang dikeluarkan," ujar Torda.

Baca Juga: Anak Anjing Laut Mati dengan Plastik di Perut karena Ulah Manusia

Temuan yang dipublikasikan dalam jurnal Royal Society Open Science, edisi Rabu (6/6/2018) memprediksi. manusia yang kelebihan berat badan juga akan segera melahap makanan yang tersedia saat ada ketidakpastian apakah makanan yang lebih lezat akan disajikan.

Dilansir Newsweek, Sabtu (16/6/2018), jika melihat situasi ini dalam sudut pandang evolusi, mungkin perilaku ini menguntungkan bagi hewan liar.

Ketidakpastian kapan mendapat makanan di masa depan membangkitkan naluri hewan untuk segera melahap apa yang dilihatnya.

Meski demikian, Torda dan timnya mengaku penelitian mereka masih memiliki keterbatasan dikarenakan pengetahuan tentang hewan dan manusia obesitas sangat rumit dan kontroversial.

"Kami bahkan tidak dapat memastikan apakah perilaku yang sama ini ada pada manusia. Genetika, akses ke makanan sehat, dan olahraga semua memainkan peran juga," papar Torda.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.