Kompas.com - 29/05/2018, 11:19 WIB
Kondisi bayi Iffah yang dirawat karena infeksi meningitis. Dok Nita YaswatiKondisi bayi Iffah yang dirawat karena infeksi meningitis.

KOMPAS.com - Bayi Iffah Latifa berbaring lemas di ruang perawatan PICU (pediatric intensive care unit) di salah satu rumah sakit ibu dan anak di Bogor, Jawa Barat.

Kabel-kabel dan jarum infus menempel di tubuh bayi perempuan berusia 14 bulan itu.

Sejak 17 Mei 2018, Iffah harus dirawat di rumah sakit karena ia terus-menerus mengalami kejang. Bayi kedua dari pasangan Nita Yaswati dan Ardian Susanto ini awalnya dikira menderita epilepsi.

Belakangan, hasil pemeriksaan lengkap menunjukkan Iffah terinfeksi bakteri Menigoensefalitis atau radang selaput otak.

Nita yang dihubungi Kompas.com bercerita, awalnya Iffah hanya menunjukkan batuk pilek biasa.

"Dugaan saya karena tertular teman mainnya. Tapi, makin lama makin parah karena selain pilek, mata iffah juga banyak lendir hijau. Ia demam tapi suhunya tidak terlalu tinggi," katanya.

Nita pun membawa Iffah ke dokter anak dan didiagnosis flu dan radang tenggorokan. Kondisinya membaik dua hari kemudian setelah meminum obat.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Karena kondisinya mulai membaik, Iffah sempat diajak orangtuanya menengok neneknya di Jakarta. "Kondisi Iffah sangat aktif, nafsu makan juga bagus. Tapi pada malam hari Iffah rewel," katanya.

Iffah pun kembali demam dan sulit tidur. Khawatir dengan kondisi putrinya, keesokannya Nita kembali memeriksakan Iffah ke dokter dan dilakukan cek darah. Hasilnya, kadar leukosit dan trombositnya di atas standar.

"Saat itu saya khawatir Iffah kena penyakit Kawasaki karena ada anaknya teman yang sakit itu juga. Dokter lalu memberi obat antibiotik dan antijamur karena di lidah dan dinding mulut Iffah banyak jamurnya," tutur Nita.

Baca juga: 4 Hal yang Harus Dilakukan Saat Bayi Demam

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.