Kompas.com - 25/05/2018, 20:33 WIB

KOMPAS.com - Sebuah penelitian terbaru mengungkapkan, burung harus belajar terbang kembali setelah nenek moyangnya punah dalam serangan meteor yang menewaskan dinosaurus.

Penelitian beru tersebut menunjukkan bahwa bencana 66 juta tahun silam itu tak hanya memusnahkan dinosaurus tapi juga burung terbang yang hidup di pohon.

Ketika hutan terbakar di seluruh dunia, makhluk-makhluk terbang ini lenyap.

Satu-satunya burung yang bertahan hidup adalah spesies yang tak dapat terbang dan hidup di tanah. Para peneliti percaya, burung yang hidup saat ini merupakan keturunan moyang yang mirip burung emu.

Dengan kata lain, keragaman spesies burung bersayap saat ini merupakan evolusi yang luar biasa. Hal ini juga relevan jika melihat kondisi kerusakan lingkungan modern.

"Peristiwa pada zaman Kapur akhir merupakan kepunahan massal kelima - kita berada di urutan keenam," kata Dr Regan Dunn, seorang paleontolog dari Field Museum di Chicago dikutip dari The Independent, Kamis (24/05/2018).

"Penting bagi kami untuk memahami apa yang terjadi ketika Anda menghancurkan ekosistem, seperti penggundulan hutan dan perubahan iklim, sehingga kami dapat mengetahui bagaimana tindakan kami akan memengaruhi apa yang terjadi setelah kami," imbuh perempuan yang juga co-author penelitian tersebut.

Meteor berukuran 14,5 kilometer menghantam Bumi di lepas pantai Meksiko. Hal ini melepaskan satu juta kali lebih banyak energi daripada bom atom terbesar.

Baca juga: Kepunahan Dinosaurus, Cara untuk Memahami Dampak Pemanasan Global

Puing panas yang turun dari langit diperkirakan telah memicu kebakaran hutan global. Butuh ratusan atau bahkan ribuan tahun bagi hutan dunia untuk kembali pulih.

Pendapat ini dibuktikan dari catatan fosil di Selandia Baru, Jepang, Eropa, dan Amerika Utara. Fosil yang ditemukan menunjukkan adanya deforestasi massal.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.