Kompas.com - 19/05/2018, 17:00 WIB


KOMPAS.com - Saat mendengar orang dengan gangguan attention deficit hyperactivity (ADHD), apa yang Anda bayangkan?

Mungkin ada yang membanyangkan, orang dengan ADHD adalah seseorang yang hampir tidak bisa duduk tenang, mudah teralihkan atau sangat mudah melompat dari topik satu ke topik yang lain dalam waktu sangat singkat dan mendadak.

Prasangka kita itu tidak sepenuhnya benar. Sebagai contoh, adalah mitos bahwa orang dengan OCD selalu menginginkan segala sesuatu bersih dan orang introvert adalah pendiam yang tidak ramah.

ADHD sebenarnya adalah bentuk lain dari neurodiversity atau keragaman saraf di otak.

Baca juga: Michael Phelps dan Perjuangannya Menaklukkan ADHD

Doktor psikolog, Perpetua Neo mengatakan seseorang dengan ADHD bukanlah sesuatu yang memalukan.

Sebaliknya, kita justru dapat belajar menangani keterbatasan dan perbedaan mereka tanpa dihambat stigma.

"Sebagai contoh dalam sistem pendidikan, anak-anak diatur untuk duduk dan belajar sepanjang hari. Jika hal ini diterapkan pada anak ADHD, mereka tidak dapat berkembang karena untuk mereka kelas sangat membosankan," kata Neo kepada Business Insider via Science Alert, Sabtu (19/5/2018).

Neo menjelaskan, saat orang dengan ADHD diminta untuk duduk dan berkonsentrasi dengan tugas, mereka sebenarnya sangat berjuang untuk itu dan dampaknya menunda pekerjaan.

Sebab itu, ia menyarankan agar anak dengan ADHD diberi batasan waktu bekerja, yakni dalam sekali bekerja hanya 20 menit.

Neo percaya, 20 menit adalah waktu yang sangat cukup bagi orang dengan ADHD menjadi sangat fokus dan bisa melakukan banyak hal dalam waktu sangat singkat.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER SAINS] Fenomena Langka Bulan Baru Stroberi Mikro | Rompi Penurun Suhu | Manik Bipolar Marshanda

[POPULER SAINS] Fenomena Langka Bulan Baru Stroberi Mikro | Rompi Penurun Suhu | Manik Bipolar Marshanda

Oh Begitu
Misteri Pemicu Zaman Es Akhirnya Terpecahkan, Apa Penyebabnya?

Misteri Pemicu Zaman Es Akhirnya Terpecahkan, Apa Penyebabnya?

Fenomena
Mengapa Manusia Tak Bisa Minum Air Asin?

Mengapa Manusia Tak Bisa Minum Air Asin?

Oh Begitu
Hilal Idul Adha 2022 Kecil Kemungkinan Bisa Teramati, Ini Penjelasan BMKG

Hilal Idul Adha 2022 Kecil Kemungkinan Bisa Teramati, Ini Penjelasan BMKG

Fenomena
Gas Klorin Meledak di Pelabuhan Aqaba, Apa Itu?

Gas Klorin Meledak di Pelabuhan Aqaba, Apa Itu?

Fenomena
Waspada Gejala Cacar Monyet, Apa Saja yang Harus Diperhatikan dari Hari ke Hari?

Waspada Gejala Cacar Monyet, Apa Saja yang Harus Diperhatikan dari Hari ke Hari?

Oh Begitu
Viral Video Ikan Duyung di Pantai Ambon, Hewan Apa Itu?

Viral Video Ikan Duyung di Pantai Ambon, Hewan Apa Itu?

Oh Begitu
Virus Polio Ditemukan pada Limbah Kotoran Manusia, Kok Bisa?

Virus Polio Ditemukan pada Limbah Kotoran Manusia, Kok Bisa?

Fenomena
Cacar Monyet: Informasi Lengkap yang Harus Anda Ketahui

Cacar Monyet: Informasi Lengkap yang Harus Anda Ketahui

Oh Begitu
Cegah Heat Stroke Selama Musim Haji 2022, Rompi Penurun Suhu Disiapkan untuk Jemaah

Cegah Heat Stroke Selama Musim Haji 2022, Rompi Penurun Suhu Disiapkan untuk Jemaah

Oh Begitu
Diterapkan di 3 Kabupaten, Pendekatan Klaster Bisa Jadi Solusi Karhutla

Diterapkan di 3 Kabupaten, Pendekatan Klaster Bisa Jadi Solusi Karhutla

Fenomena
2 Kandidat Vaksin Pfizer-BioNTech Diklaim Tingkatkan Respons Kekebalan terhadap Varian Omicron

2 Kandidat Vaksin Pfizer-BioNTech Diklaim Tingkatkan Respons Kekebalan terhadap Varian Omicron

Oh Begitu
Fenomena Langka Bulan Baru Stroberi Mikro pada 29 Juni, Catat Waktunya

Fenomena Langka Bulan Baru Stroberi Mikro pada 29 Juni, Catat Waktunya

Fenomena
Indonesia Rentan Alami Karhutla, Pendekatan Klaster Dinilai Bisa Jadi Upaya Pencegahan

Indonesia Rentan Alami Karhutla, Pendekatan Klaster Dinilai Bisa Jadi Upaya Pencegahan

Oh Begitu
Marshanda Sempat Dikabarkan Hilang karena Manik Bipolar, Apa Itu?

Marshanda Sempat Dikabarkan Hilang karena Manik Bipolar, Apa Itu?

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.