Terlalu Kurus, Ginjal Perempuan ini Turun ke Panggul Tiap Kali Berdiri

Kompas.com - 23/04/2018, 18:32 WIB
Hasil CT Scan seorang perempuan yang ginjalnya turun sampai panggul. Hasil CT Scan kiri, diambil saat perempuan itu berbaring dan terlihat letak ginjalnya normal. Hasil CT Scan kanan, diambil saat berdiri da menunjukkan ginjal kanannya (terlihat di sebelah kiri dalam hasil CT Scan) jatuh ke panggul. Ginjal kiri (terlihat di sebelah kanan dalam pemindaian) berada di bawah tulang rusuk.
Hasil CT Scan seorang perempuan yang ginjalnya turun sampai panggul. Hasil CT Scan kiri, diambil saat perempuan itu berbaring dan terlihat letak ginjalnya normal. Hasil CT Scan kanan, diambil saat berdiri da menunjukkan ginjal kanannya (terlihat di sebelah kiri dalam hasil CT Scan) jatuh ke panggul. Ginjal kiri (terlihat di sebelah kanan dalam pemindaian) berada di bawah tulang rusuk.

KOMPAS.com - Umumnya kita percaya organ di dalam tubuh tidak akan pernah meninggalkan tempatnya.

Namun, apa jadinya jika organ penting seperti ginjal turun sampai panggul?

Mungkin Anda tidak dapat membayangkan bagaimana rasanya. Namun, perempuan 28 tahun asal Michigan, AS, tahu persis bagaimana rasanya.

Baca juga : Kasus Langka, Perempuan Ini adalah Saudara Kembar bagi Dirinya Sendiri

Dalam laporan yang dimuat di jurnal BMJ Case Reports, Selasa (17/4/2018), tertulis perempuan ini merasakan nyeri di perut bagian kanan setiap kali berdiri. Hal ini sudah dialaminya selama enam tahun.

Anehnya, setiap kali mengubah posisi dari berbaring kemudian berdiri, perempuan ini merasa seperti ada "bola" berguling di dalam perutnya. Hal inilah yang membuatnya lebih banyak berbaring.

Kepada dokter, ia menceritakan rasa sakitnya berkurang menjelang trimester terakhir kehamilannya belum lama ini.

Serangkaian tes kesehatan awal tidak menunjukkan kelainan pada tubuhnya. Hingga akhirnya dokter menyarankan untuk melakukan CT Scan, barulah diketahui "bola" yang selama ini dirasakan perempuan itu adalah ginjal kanannya.

Menurut hasil CT scan, ginjal kanannya turun sampai 6 sentimeter atau melewati dua ruas tulang belakang saat berdiri.

Dr Akshay Sood, ahli urologi di Rumah Sakit Henry Ford, Detroit, yang merawat perempuan ini berkata kondisi yang dialami pasiennya dikenal dalam dunia medis sebagai nephroptosis, yakni kondisi di mana ginjal jatuh ke panggul saat berdiri.

Dalam wawancara Sood dengan Live Science, seseorang yang mengalami nephroptosis biasanya berhubungan dengan lemak tubuh.

"Umumnya ginjal memiliki banyak lemak di sekitarnya yang dapat membantu mempertahankan posisi. Saat seseorang terlalu kurus, ia tidak memiliki cukup lemak untuk menjaga posisi. Hal inilah yang membuat ginjal turun ketika pasien berdiri," ujar Sood diwartakan Live Science, Minggu (22/4/2018).

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X