Kompas.com - 22/03/2018, 11:33 WIB

Pendapat Hawking tersebut mendapat tanggapan dari pendeta Robert Spitzer. Spitzer menyamakan gagasan Yesuit tentang Tuhan dengan logika dan empirisme Hawking.

"Tuhan adalah alasan mengapa keberadaan itu ada," kata Spitzer dikutip dari Catholic Herald, Rabu (14/03/2018).

"Tuhan adalah alasan mengapa ruang dan waktu dan hukum-hukum alam dapat hadir untuk kekuatan yang Stephen Hawking bicarakan," imbuhnya.

Meski begitu, Hawking tidak mempermasalahkan tanggapan dari Spitzer tersebut. Dia tetap pada kepercayaannya bahwa ruang, waktu, dan alam semesta tercipta setelah adanya BIg Bang.

Baca juga: Sebelum Meninggal, Stephen Hawking Selesaikan Makalah Multiverse

Sebelum Big Bang, menurut Hawking tidak relevan dengan alam semesta.

"Karena peristiwa sebelum Big Bang tidak memiliki konsekuensi pengamatan seseorang mungkin juga memotong teori yang menyebuh bahwa waktu dimulai pada saat Big Bang," tulisnya dalam kuliah umum bertajuk The Beginning of Time.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.