Kompas.com - 20/03/2018, 10:07 WIB

KOMPAS.com - Sarapan atau makan pagi merupakan salah satu periode makan yang penting bagi tubuh manusia. Mulai dari memberi energi awal untuk aktivitas hingga meningkatkan kecerdasan.

Tak hanya itu, baru-baru ini peneliti di Israel menemukan bahwa sarapan juga baik untuk menurunkan berat badan. Selain itu, mereka juga menemukan bahwa makanan kaya energi juga memperbaiki gejala diabetes.

Untuk mendapat temuan tersebut, para peneliti mempelajari 11 wanita dan 18 pria dengan obesitas dan diabetes tipe 2. Para peserta ini rata-rata sedang menjalani perawatan dengan terapi insulin dan berusia 69 tahun.

Selanjutnya, para peneliti membagi peserta dalam dua kelompok.

Baca juga: Sarapan Pizza Lebih Bergizi Dibanding Sereal

Kelompok pertama diberi sarapan kaya energi tapi makan siang dan malamnya hanya berporsi kecil. Sedangkan kelompok kedua diberi makan dengan porsi kecil selama 6 kali seharian.

Percobaan ini dilakukan selama 2 minggu. Dalam waktu tersebut, kadar glukosa dan berat badan peserta dipantau.

Hasilnya, para peneliti menemukan sarapan berenergi tinggi lebih efektif untuk menurunkan berat badan di antara pasien diabetes tipe 2 dan obesitas.

Itu ditunjukkan kelompok pertama yang kehilangan sekitar 5 kilogram. Sedangkan kelompok kedua hanya mengalami penurunan 1,5 kilogram.

Dirangkum dari Newsweek, Senin (19/03/2018), rasa lapar dan keinginan untuk mengonsumsi karbohidrat terlihat menurun pada kelompok yang sarapan berenergi tinggi.

Selain itu, kelompok pertama juga membutuhkan insulin yang jauh lebih sedikit.

Hasil ini kemudian dipresentasikan pada pertemuan Endocrine Soiety di Chicago. Para peneliti menekankan bahwa waktu dan frekuensi makan yang tepat bisa memainkan peran glukosa dan mengontrol berat badan bagi pasien diabetes.

Meski penelitian ini dilakukan pada pasien diabetes, Daniela Jakubowicz, peneliti utama, menyebut bahwa ini juga berlaku pada orang non-diabetes atau pra-diabetik.

Baca juga: Sering Lewatkan Sarapan? Hati-hati, Pembuluh Darah Bisa Menyempit

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Newsweek
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.