Kompas.com - 13/03/2018, 21:07 WIB
Paus berparuh Gerveis_NGC Patrick Dykstra Paus berparuh Gerveis_NGC

KOMPAS.com - Seorang fotografer tidak sengaja merekam spesies paus langka yang terakhir kali terlihat 20 tahun lalu.

Paus berparuh Gerveis (Mesoplodon europaeus) adalah salah satu jenis paus yang paling jarang ditemui. Peneliti mengenal paus berparuh tersebut sebatas dari penelitian bangkainya yang terdampar di pantai.

Seorang fotografer sekaligus videografer, Patrick Dykstra, pada 27 Februari 2018 lalu, secara tak sengaja merekam keluarga mamalia paus berparuh Gerveis melalui kamera drone miliknya. Saat itu, Dykstra sebetulnya hendak merekam paus sperma di pesisir barat Laut Karibia, Dominika.

Dalam rekamannya tersebut terlihat dua ekor jantan, satu betina dan seekor bayi paus berparuh Gerveis sedang berenang di lautan. 

Dykstra berkata, kemungkinan paus berparuh juga sedang mencari makan cumi-cumi bersamaan dengan paus sperma. Menurut penelitian sebelumnya, paus jenis ini ternyata menyukai cumi-cumi.

"Awalnya kami mengira sedang melihat lumba-lumba. Sebab, paus berparuh Gervais tentu bukan sesuatu yang Anda kira bisa lihat karena hingga sekarang hanya ada 10 penampakan langsung di dunia ini," ungkap Dykstra, dikutip dari National Geographic, Jumat (9/3/2018).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca Juga: Gunakan Drone, Peneliti Ungkap Kandungan Air yang Disemburkan Paus

Sifatnya yang pemalu membuat paus berparuh Gerveis sulit diburu kamera. Paus ini juga sering disebut Antillean atau paus pasir gurun pasir karena senang hidup di perairan hangat yang dalam di bagian tengah dan utara Samudera Atlantik.

Mereka mampu berenang di lautan dalam selama kurang lebih satu jam dan hanya muncul ke permukaan dalam waktu singkat untuk mencari mangsa.

Lembaga National Union for Conservation of Nature menggolongkan mamalia ini sebagai hewan yang memiliki sedikit data penelitian. Dokumentasi pertama tentang hewan ini baru terjadi pada 1840 ketika ada spesimen paus berparuh yang mengapung di Selat Inggris.

Ciri-ciri paus ini adalah dahi yang sedikit menonjol dan paruh yang sempit. Warna kulitnya agak abu-abu atau gelap dengan warna bagian bawah tubuh agak abu-abu pucat. Lalu, ada tanda bercak putih tidak beraturan di perutnya. Ciri inilah yang membedakan paus berparuh Gerveis dengan paus lainnya. 

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.