Kompas.com - 09/03/2018, 20:33 WIB
Berita palsu atau bohong (hoaks) kini banyak bertebaran di dunia maya. Masyarakat diimbau dapat memilah berita asli dan berita hoaks dengan memverifikasi melalui sumber-sumber tepercaya. KOMPAS/HENDRA A SETYAWANBerita palsu atau bohong (hoaks) kini banyak bertebaran di dunia maya. Masyarakat diimbau dapat memilah berita asli dan berita hoaks dengan memverifikasi melalui sumber-sumber tepercaya.

KOMPAS.com - "Kebohongan dapat menyebar hingga separuh dunia sementara kebenaran hanya di ujung sepatu" adalah salah satu kutipan dari Mark Twain. Artinya kira-kira adalah kebohongan (berita palsu) menyebar lebih cepat daripada kebenaran.

Rasanya pendapat Mark Twain tersebut menemukan pembuktiannya sendiri. Saat ini, hoaks atau berita palsu lebih banyak disebarkan dibanding berita asli.

Modusnya pun kini beragam seperti broadcast message di aplikasi pesan singkat hingga media sosial. Salah satu bukti nyatanya yang terjadi di Indonesia adalah adanya kasus Saracen dan Muslim Cyber Army (MCA).

Selain itu, para peneliti dari Massachusetts Institute of Technology (MIT) juga menemukan bahwa ceira palsu menyebar jauh lebih cepat di twitter daripada berita asli. Bahkan, hoaks ini menjangkau khalayak lebih luas.

Baca juga: Filter: Hoax Perusahaan Rokok yang Membahayakan Perokok dan Lingkungan

Lebih Cepat Menyebar

Hal ini ditemukan setelah para peneliti menganalisis berita dari 2006 hingga 2017. Mereka menemukan berita palsu 70 persen lebih mungkin di-retweet dibanding artikel yang terpercaya.

Temuan ini juga mencatat bahwa berita asli sekitar 6 kali lebih lama untuk menjangkau 1.500 orang karena adanya berita palsu.

Deb Roy, yang menjabat sebagai kepala peneliti media di Twitter selama 2013 hingga 2017 sekaligus profesor asosiasi untuk seni media dan ilmu pengetahuan di MIT, mengatakan bahwa timnya berada "antara terkejut dan tertegun" oleh temuan tersebut.

"Temuan ini menyoroti aspek fundamental dari ekosistem komunikasi online kita," ungkapnya dikutip dari The Telegraph, Kamis (08/02/2018).

Mulanya, penelitian ini dilakukan setelah Dr Soroush Vosoughi, salah satu dosen MIT melihat banyak informasi palsu di twitter menyusul peristiwa pemboman Marathon Boston pada 2013.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Waspada Dehidrasi pada Bayi, Ini Gejala dan Penyebabnya

Waspada Dehidrasi pada Bayi, Ini Gejala dan Penyebabnya

Kita
Mengenal Stroke Non Hemoragik, Jenis Stroke yang Paling Sering Terjadi

Mengenal Stroke Non Hemoragik, Jenis Stroke yang Paling Sering Terjadi

Kita
Gurita Selimut Betina Ternyata Berukuran Lebih Besar dari Gurita Jantan

Gurita Selimut Betina Ternyata Berukuran Lebih Besar dari Gurita Jantan

Oh Begitu
Resistensi Antimikroba Ancam Kesehatan Dunia, Apa yang Bisa Dilakukan?

Resistensi Antimikroba Ancam Kesehatan Dunia, Apa yang Bisa Dilakukan?

Oh Begitu
Proses Seleksi Jadi Ratu Lebah Sungguh Brutal, Seperti Apa?

Proses Seleksi Jadi Ratu Lebah Sungguh Brutal, Seperti Apa?

Oh Begitu
Ketahui, Begini Komposisi Pangan Seimbang untuk Mencegah Stunting

Ketahui, Begini Komposisi Pangan Seimbang untuk Mencegah Stunting

Oh Begitu
Pengujian Perangkat Lunak Sukses, Misi Artemis 1 NASA Semakin Dekat dengan Bulan

Pengujian Perangkat Lunak Sukses, Misi Artemis 1 NASA Semakin Dekat dengan Bulan

Fenomena
Peneliti PRBM Eijkman Sebut Riset Vaksin Merah Putih Masih Berjalan untuk Segera Diproduksi

Peneliti PRBM Eijkman Sebut Riset Vaksin Merah Putih Masih Berjalan untuk Segera Diproduksi

Oh Begitu
Gejala Omicron pada Anak yang Perlu Anda Waspadai

Gejala Omicron pada Anak yang Perlu Anda Waspadai

Kita
Hujan Es Melanda Bogor dan Tasikmalaya, Begini Proses hingga Dampaknya

Hujan Es Melanda Bogor dan Tasikmalaya, Begini Proses hingga Dampaknya

Oh Begitu
Belajar dari Kakek Tewas akibat Diteriaki Maling, Dibutuhkan 2 Hal Ini untuk Mencegah Perilaku Main Hakim Sendiri

Belajar dari Kakek Tewas akibat Diteriaki Maling, Dibutuhkan 2 Hal Ini untuk Mencegah Perilaku Main Hakim Sendiri

Kita
Hujan Es di Bogor dan Tasikmalaya, BMKG Peringatkan Cuaca Ekstrem hingga Besok

Hujan Es di Bogor dan Tasikmalaya, BMKG Peringatkan Cuaca Ekstrem hingga Besok

Fenomena
Booster 89 Persen Ampuh Cegah Rawat Inap akibat Omicron, Ini Penjelasan Ahli

Booster 89 Persen Ampuh Cegah Rawat Inap akibat Omicron, Ini Penjelasan Ahli

Oh Begitu
Resistensi Antimikroba Penyebab Utama Kematian Global Tahun 2019, Studi Jelaskan

Resistensi Antimikroba Penyebab Utama Kematian Global Tahun 2019, Studi Jelaskan

Kita
BMKG: Peringatan Dini Gelombang Sangat Tinggi Bisa Capai 6 Meter

BMKG: Peringatan Dini Gelombang Sangat Tinggi Bisa Capai 6 Meter

Fenomena
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.