Masih Bisa Melompat-lompat, Kodok Tanpa Wajah Bingungkan Para Peneliti

Kompas.com - 06/03/2018, 20:35 WIB

KOMPAS.com – Para peneliti yang sedang mempelajari salamander Pleurodelinae di hutan Connecticut, Amerika Serikat, mendapat kejutan dari seekor kodok.

Diceritakan oleh Jill Fleming, seorang herpetolog dan mahasiswa University of Massachusetts Amherst, kepada National Geographic, Senin (5/3/2018), kodok tersebut terlihat kerap menabrak sepatu peneliti dan obyek-obyek di sekitarnya.

Merasa heran, Fleming dan kolega kemudian memperhatikan kodok lebih dekat dan terkejut karena amfibi tersebut tidak memiliki wajah sekali. Ia tidak mempunyai mata, hidung, rahang, maupun lidah; tetapi kaki dan badannya terlihat sehat.

Fleming kemudian merekam kodok tanpa wajah dan menyebarkannya di Twitter. Seperti dia, para herpetolog lainnya pun kebingungan dengan apa yang terjadi pada kodok tersebut.

Baca juga : Kumbang Ini Bisa Lolos dari Pencernaan Kodok, Kok Bisa?

Salah satu dugaan yang muncul di Twitter adalah parasitisme oleh lalat kodok (Lucilia bufonivora). Dokter hewan liar Lydia Franklinos berkata bahwa ketika lalat ini bertelur di lubang hidung atau mata kodok, larvanya bisa memakan jaringan lembut wajah kodok dan melunaknya tulang-tulangnya dalam waktu 48 hingga 72 jam.

Namun menurut Fleming, dugaan yang lebih memungkinan adalah serangan predator selama masa hibernasi.  “Entah apa alasannya, predator tidak menyelesaikan tugasnya dan kodok bisa aktif kembali pada musim semi tersebut – amfibi memang sangat tangguh,” katanya.

Fleming berkata bahwa luka di wajah kodok tampaknya telah sembuh dan hal ini tidak mungkin terjadi di luar masa hibernasi kodok.

“Kura-kura bisa keluar dari hibernasi dengan luka separah kehilangan kakinya, tetapi tempurung mereka melindungi organ vital dan mereka baik-baik saja. Namun, aku belum pernah melihat apa pun dengan luka kepala separah ini yang bisa bergerak ke mana-mana seperti kodok ini,” ujarnya.

Sayangnya, kodok tersebut kemungkinan kini telah mati. Dengan kondisinya, Fleming berkata bahwa kodok tidak akan bisa makan dan mudah diserang oleh predator.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.