Temuan Baru, Tes Darah dan Urine Bisa Deteksi Autisme

Kompas.com - 21/02/2018, 09:12 WIB
Ilustrasi autisme Radachynskyi/ThinkstockIlustrasi autisme

KOMPAS.com - Perkembangan dunia medis makin maju. Seperti dalam pemberitaan sebelumnya, kita tahu tes darah dapat mendeteksi 8 jenis kanker berbeda.

Terbaru para ilmuwan Inggris mengumumkan keberhasilannya mengembangkan tes darah dan urine untuk mendeteksi autisme pada anak-anak sehingga penanganannya dapat segera dilakukan.

Banyak gangguan autisme atau autism spectrum disorders (ASD) disebabkan oleh faktor genetik, sedang sisanya dipengaruhi oleh faktor lingkungan, mutasi, dan varian genetik langka seperti mutasi transporter asam amino.

Dengan melakukan tes yang diklaim sebagai terobosan pertama di dunia, peneliti berharap dapat membantu diagnosis awal gangguan autisme pada anak-anak.

Baca juga : Harapan Baru bagi Kita, Tes Darah Mungkinkan Deteksi 8 Jenis Kanker

Sebelum terobosan ini berhasil dilakukan, peneliti dari University of Warwick dan Universitas Bologna, Italia, menemukan ada hubungan antara autisme dengan kerusakan protein dalam plasma darah.

Penelitian yang diterbitkan di jurnal Molecular Autism, Senin (19/2/2018) menyebut anak-anak dengan ASD mengandung dityrosine (DT) yang menandakan oksidasi reaktif dan zat modifikasi gula yang disebut advanced glycation end-products (AGEs).

Dalam uji cobanya tim peneliti melibatkan 38 anak yang didiagnosis ASD dan 31 anak sehat sebagai kelompok kontrol berusia 5 sampai 12 tahun. Sampel darah dan urine diambil dari keduanya untuk dianalisis.

Hasilnya ada perbedaan kimia antara kedua kelompok itu.

Dibantu oleh University of Birmingham, mereka mengamati perubahan beberapa senyawa menggunakan kecerdasan buatan (AI) untuk mencari pembeda antara anak ASD dengan kelompok kontrol yang sehat.

Ternyata tes diagnosis tersebut dianggap jauh lebih baik dan akurat daripada metode apapun yang ada saat ini.

Baca juga : Ilmuwan Temukan Metode Baru Identifikasi Autisme, Bagaimana Caranya?

Untuk selanjutnya, tim peneliti ingin mengulangi penelitian dengan jumlah peserta yang lebih banyak untuk mengkonfirmasi apakah tes diagnosis tadi mampu mengidentifikasi ASD sejak dini, juga melihat bagaimana ASD dapat berkembang menjadi penyakit yang lebih parah.

"Penemuan kami dapat digunakan untuk memperbaiki diagnosis ASD awal. Kami harap tes ini juga dapat mengungkap faktor penyebab ASD yang lain," ujar Dr Naila Rabbani, pemimpin penelitian dari University of Warmick, dilansir dari The Independent (19/2/2018).
 
Anak dengan ASD disebut memiliki gangguan pada interaksi sosial dan komunikasi. Mereka cenderung mengalami gangguan bicara, perilaku kompulsif, hiperaktif, susah beradaptasi dengan lingkungan baru, dan kecemasan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X