Awas, "Bullying" Timbulkan Keinginan Bunuh Diri Saat Remaja

Kompas.com - 17/01/2018, 08:06 WIB
Ilustrasi bullying shironosovIlustrasi bullying
|
EditorShierine Wangsa Wibawa

KOMPAS.com -- Perundungan atau bullying, baik itu secara verbal maupun fisik, terus ada di sekolah hingga sekarang. Di Indonesia sendiri, Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) melaporkan bahwa sepanjang 2011-2016, ada 2.435 laporan kekerasan pada anak yang dilakukan di sekolah.

Sebuah studi terbaru dari tim peneliti gabungan internasional menunjukkan bahwa anak-anak yang menjadi korban perundungan memiliki kecenderungan untuk bunuh diri saat sudah remaja.

Temuan tersebut berdasarkan hasil pengamatan selama 15 tahun terhadap perkembangan 1.136 anak yang lahir pada tahun 1997 sampai 1998 dalam data studi jangka panjang di Quebec, Kanada.

Mereka mengamati laporan perundungan dari anak-anak berusia 6, 7, 8, 10, 12, dan 13 tahun. Jumlah anak perempuan sedikit lebih banyak daripada laki-laki, yakni 53 persen. Mereka pun berasal dari latar belakang sosial ekonomi, struktur keluarga yang berbeda. 

Baca juga : Kekerasan Verbal Tak Selalu Makian atau Kata Kasar 

Peneliti kemudian mengategorikan subyek penelitian menjadi beberapa kelompok, yakni bukan korban perundungan, korban ringan, dan korban parah.

Dalam pengamatan para ilmuwan yang dipublikasikan di Canadian Medical Association Journal, Senin (15/1/2018), keinginan untuk bunuh diri saat remaja salah satunya disebabkan oleh gangguan kesehatan mental yang berasal dari pengalaman masa kecil.

"Temuan kami menunjukkan ada sekitar 15 persen anak-anak yang menjadi korban parah akan kekerasan sejak awal di sekolah sampai transisi ke sekolah menengah atas," kata Dr Marie-Claude Geoffroy dari McGill Group untuk studi bunuh diri di McGill University, Montréal, Quebec, Kanada, dilansir dari Science Daily, Senin (15/1/2018).

"Anak-anak ini memiliki risiko lebih besar mengalami gejala depresi atau kecemasan hingga bunuh diri saat mereka remaja," sambungnya.

Studi yang dilakukan Geoffroy bersama rekan penelitiannya menemukan bahwa anak-anak yang pernah mengalami kekerasan parah dua kali lipat lebih mungkin memiliki gejala depresi saat mereka berusia berusia 15 tahun.

Mereka pun memiliki kemungkinan tiga kali lebih besar untuk mengalami kecemasan dan hampir 3,5 kali lebih mungkin untuk melaporkan keinginan bunuh diri dibanding anak-anak dalam kategori tidak pernah atau jarang mengalami kekerasan.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X