Kompas.com - 19/12/2017, 10:54 WIB
Kerajaan yang hilang di Afghanistan melalui citra satelit Kerajaan yang hilang di Afghanistan melalui citra satelit
|
EditorYunanto Wiji Utomo

KOMPAS.com - Lagi-lagi citra satelit mengungkapkan kerajaan yang hilang. Kali ini sebuah citra satelit mata-mata mengungkapkan jejak pos terdepan jalur sutra dan kerajaan yang lenyap di daerah gurun pasir terlarang di Afghanistan.

Temuan yang dipublikasikan dalam jurnal Science tersebut menjelaskan bahwa wawasan arkeolog baru berasal dari citra puluhan tahun yang dikumpulkan oleh satelit komersial dan mata-mata, serta drone.

Di antara citra tersebut terdapat gambar caravanserai besar atau pos terdepan yang digunakan oleh para penjelajah jalur sutra selama ribuan tahun, serta kanal bawah tanah yang terkubur gurun pasir.

Sayangnya, situs arkelogi ini terlalu berbahaya untuk dijelajahi secara langsung. Karena itu, upaya pemetaan baru dengan cara ini memungkinkan para peneliti untuk mempelajari warisan arkeologi dengan selamat.

Baca Juga: Bagaimana Teknologi Foto Udara Menguak Misteri Struktur Kuno di Arab?

Penelitian ini sendiri didanai oleh Departemen Luar Negeri Amerika Serikat dan dipresentasikan dalam pertemuan American Schools of Oriental Research di Washington, D.C.

"Saya berharap puluhan ribu situs arkeologi ditemukan. Hanya ketika situs-situs ini tercatat, mereka dapat dipelajari dan dilindungi," ungkap David Thomas, seorang arkeolog di La Trobe University of Melbourne dikutip dari Live Science, Kamis (14/12/2017).

Thomas merupakan salah satu peneliti yang telah melakukan penginderaan jauh di Afghanistan tapi bukan anggota tim pemetaan ini.

Beberapa situs yang paling mencolok dari citra satelit tersebut adalah caravanserai besar yang digunakan para penjelajah jalur sutra yang berasal dari abad ke-17. Penginapan ini bisa menampung ratusan orang dan ternak mereka dan dapat ditemui setiap 10 kilometer.

Laporan dalam jurnal Science tersebut menjelaskan bahwa para pendatang jarak jauh bisa melakukan perjalanan dalam sehari sebelum mereka beristirahat.

Jalur sutra adalah jaringan rute besar yang menjangkau dunia, mulai dari Jepang dan Korea di timur hingga Laut Mediterania di barat. Menurut UNESCO, selama berabad-abad, kemewahan seperti teh, permata, parfum, rempah-rempah, dan juga sutra dari timur membuat jalan ke barat sepanjang rute berbasis darat ini.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.