Kompas.com - 05/12/2017, 14:06 WIB
Bayi pertama yang lahir dari hasil transplantasi rahim di Amerika Serikat. Bayi pertama yang lahir dari hasil transplantasi rahim di Amerika Serikat.
|
EditorGloria Setyvani Putri


KOMPAS.com -- Memiliki kesempatan menggendong buah hati tidak bisa dirasakan semua orang. Tanpa uterus atau rahim, kehamilan tak bisa terjadi.

Namun, percobaan medis selalu bergerak maju dan berusaha mewujudkan kehamilan bagi siapa pun yang menginginkannya. Salah satu terobosan yang terbaru adalah transplantasi rahim.

Berbeda dengan transplantasi lainnya, transplantasi rahim tidak ditujukan untuk ditanam permanen pada tubuh ibu. Telur hasil fertilisasi in vitro atau bayi tabung dipindahkan ke rahim. Lalu, setelah bayi lahir rahim juga harus dikeluarkan melalui operasi.

Oleh karena itu, pasien tak perlu mengonsumsi obat yang menekan sistem kekebalan tubuh seumur hidup.

Seperti dilansir dari The Washigton Post pada Mingu (3/12/2017), transplantasi rahim sudah dilakukan pada 2014. Kala itu, dokter Swedia berhasil melahirkan bayi hasil transplantasi rahim yang memiliki berat 1,77 kg.

Baca Juga: Ilmuwan Ciptakan Rahim Plastik untuk Mengubah Nasib Bayi Prematur

Kabar lahirnya bayi dari hasil transplantasi rahim ini membuat banyak wanita bahagia dan berharap.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Belajar dari keberhasilan tersebut, dokter di Univeritas Baylor mereplikasi dan memperluas batasan prosedur operasi, seperti menggunakan rahim yang bukan berasal dari anggota keluarga dan dalam beberapa kasus, menggunakan organ yang berasal dari mayat.

"Untuk membuat bidang ini tumbuh dan berkembang agar bisa digunakan lebih banyak perempuan, maka ia harus direproduksi," kata Liza Johannesson, ahli bedah transplantasi rahim yang meninggalkan tim Swedia untuk bergabung dengan kelompok Baylor.

"Ini adalah proses yang sangat menyenangkan. Saya telah melihat begitu banyak kelahiran dan membantu melahirkan begitu banyak bayi, tapi ini yang sangat spesial," ujar Liza.

Uji klinis Baylor dirancang untuk 10 perempuan. Hingga kini, delapan ibu muda baru telah menjalani operasi transplantasi rahim.

Baca Juga: Ibu Hamil Hampir Mati karena Kaki Janinnya Keluar dari Rahim, Umumkah?

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ilmuwan: Matahari Bisa Jadi Sumber Misteri Asal-usul Air Bumi

Ilmuwan: Matahari Bisa Jadi Sumber Misteri Asal-usul Air Bumi

Fenomena
Monyet Salju Jepang Cari Makan dengan Memancing, Studi Jelaskan

Monyet Salju Jepang Cari Makan dengan Memancing, Studi Jelaskan

Fenomena
Varian Omicron Bisa Kalahkan Dominasi Varian Delta, Ini Kata Pakar Penyakit Afrika Selatan

Varian Omicron Bisa Kalahkan Dominasi Varian Delta, Ini Kata Pakar Penyakit Afrika Selatan

Oh Begitu
Komet Terbesar yang Pernah Ditemukan Ini, Ungkap Bahan Pembentuk Komet

Komet Terbesar yang Pernah Ditemukan Ini, Ungkap Bahan Pembentuk Komet

Fenomena
5 Hewan Darat yang Pandai Berenang

5 Hewan Darat yang Pandai Berenang

Oh Begitu
Studi Ungkap Pohon di Perkotaan Turunkan Suhu Permukaan Tanah hingga 12 Derajat Celcius

Studi Ungkap Pohon di Perkotaan Turunkan Suhu Permukaan Tanah hingga 12 Derajat Celcius

Oh Begitu
Dokter Anak Tegaskan Pentingnya Melengkapi Imunisasi Dasar Sebelum Vaksin Covid-19

Dokter Anak Tegaskan Pentingnya Melengkapi Imunisasi Dasar Sebelum Vaksin Covid-19

Oh Begitu
10 Varian Covid-19 Beserta Gejalanya, dari Alpha hingga Omicron

10 Varian Covid-19 Beserta Gejalanya, dari Alpha hingga Omicron

Oh Begitu
Makan Buah Alpukat Lebih dari Satu, Studi Temukan Manfaatnya untuk Kesehatan

Makan Buah Alpukat Lebih dari Satu, Studi Temukan Manfaatnya untuk Kesehatan

Oh Begitu
Misterius, Ahli Temukan Mumi Terikat Tali dengan Tangan Menutupi Wajah

Misterius, Ahli Temukan Mumi Terikat Tali dengan Tangan Menutupi Wajah

Oh Begitu
Update Siklon Tropis Nyatoh, Bibit Siklon Tropis 94W dan 92S Beserta Dampaknya

Update Siklon Tropis Nyatoh, Bibit Siklon Tropis 94W dan 92S Beserta Dampaknya

Fenomena
Perbedaan Kupu-kupu dan Ngengat

Perbedaan Kupu-kupu dan Ngengat

Oh Begitu
Nama Varian Omicron, Mengapa WHO Melewatkan Dua Alfabet Yunani untuk Menamainya?

Nama Varian Omicron, Mengapa WHO Melewatkan Dua Alfabet Yunani untuk Menamainya?

Oh Begitu
Waspada Dampak Bibit Siklon Tropis 94W, dari Cuaca Ekstrem hingga Wilayah Berisiko Banjir

Waspada Dampak Bibit Siklon Tropis 94W, dari Cuaca Ekstrem hingga Wilayah Berisiko Banjir

Fenomena
5 Saran Epidemiolog untuk Pemerintah dalam Respons Omicron, Tingkatkan Surveillance Genomic

5 Saran Epidemiolog untuk Pemerintah dalam Respons Omicron, Tingkatkan Surveillance Genomic

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.