Ada 5 Komplikasi Diabetes, Sudah Tahu Semua?

Kompas.com - 11/11/2017, 20:24 WIB
Ilustrasi penderita diabetes makan Thinkstock.comIlustrasi penderita diabetes makan
|
EditorYunanto Wiji Utomo

Sementara itu, pada stadium lanjut, terjadi pertumbuhan pembuluh darah baru di dalam mata. Pembuluh ini sangat rapuh dan rentan mengalami kebocoran. Jika sudah bocor, Wismandari berkata bahwa pengobatannya hanya laser; dan bila tidak langsung ditangani, kerak darah bisa menutup lensa mata dan menyebabkan kebutaan.

Baca Juga : Cegah Diabetes dengan Sering Makan Masakan Rumah

Ginjal

Setelah stroke dan jantung, ginjal adalah salah satu komplikasi yang paling sering dialami oleh penyandang diabetes melitus. Prevalensi kejadiannya bahkan mencapai 30 persen dan diabetes disebut sebagai penyebab cuci darah kedua tertinggi di Indonesia, setelah hipertensi.

Wismandari mengatakan, meski tidak menyebabkan kematian, komplikasi ginjal pada penyandang diabetes melitus menyebabkan kecacatan.

Sebab, ginjal berfungsi sebagai penyaring dalam tubuh, dan kadar gula yang tinggi secara menahun akan menganggu fungsi ginjal. Lama-kelamaan, ginjal akan perlu terapi pengganti dengan cuci darah yang harus dilakukan tiga kali seminggu atau transplantasi ginjal.

Saraf

Komplikasi saraf dialami oleh 60 persen penderita diabetes melitus.

Kadar gula tinggi yang terjadi saraf kronik akan merusak tubuh, terutama saraf tepi. Akibatnya, penderita akan merasa kesemutan, baal, atau nyeri. Dalam beberapa kasus, Wismandari menemukan bahwa pasiennya merasa tidak menapak tanah atau memegang sesuatu.

Walaupun tidak menyebab kematian, komplikasi saraf bisa sangat mengganggu. Bila pasien tidak dapat merasakan tubuhnya, ada kemungkinan dia tidak menyadari telah terluka.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X