Kompas.com - 04/10/2017, 20:06 WIB
|
EditorShierine Wangsa Wibawa

KOMPAS.com -- Pendiri Tesla dan SpaceX Elon Musk pernah berkata dalam acara 2016 Code Conference bahwa kita bisa jadi sedang hidup dalam simulasi komputer bak film The Matrix.

Seperti astrofisikawan Neil deGrasse Tyson, Musk berpendapat bahwa kemampuan sistem komputer yang semakin lama semakin kompleks adalah bukti bahwa realitas bisa diemulasikan.

Hipotesis ini pernah dipopulerkan oleh filsuf Inggris Nicholas Bostrom pada tahun 2003.

Singkat cerita, hipotesis ini berawal dari asumsi bahwa kemampuan komputer yang luar biasa telah tersedia di masa depan. Menggunakan komputer super tersebut, generasi masa depan kemudian melakukan simulasi mendetail mengenai sejarah spesies mereka. Nah, karakter dalam simulasi ini adalah kita.

Namun, tampaknya hipotesis ini kini telah terpecahkan.

Sebuah studi baru yang dipublikasikan oleh para fisikawan teoritis di Universitas Oxford yang dipimpin oleh Zohar Ringel dan Dmitry Kovrizhi dalam jurnal Scientific Advances mengonfirmasikan bahwa realitas ini bukanlah hasil dari simulasi komputer.

Konklusi tersebut didapatkan setelah para peneliti mengamati hubungan unik antara anomali gravitasi dan kompleksitas komputasional.

Dikutip dari artikel Seeker 3 Oktober 2017, Kovrizhin berkata bahwa timnya sedang mensimulasikan sebuah fenomena kuantum yang terjadi dalam logam ketika mereka terhambat oleh dinding subatomik.

“Dalam mekanika kuantum, yang menjadi dasar pemahaman kita mengenai alam, sebuah sistem partikel dideksirpsikan oleh Hamiltonian, sebuah obyek yang bisa ditulis sebagai matriks. Untuk mensimulasikan sistem mekanika kuantum, Anda harus mendiagonalkan matriks ini dalam komputer yang bisa menjadi sangat sulit bila ukuran matriksnya menjadi terlalu besar,” ujarnya.

Sebagai contoh adalah mensimulasikan putaran beberapa partikel dalam keadaan kuantum tertentu melalui komputer. Dikarenakan oleh sifat fisika kuantum, sumber daya komputer yang dibutuhkan oleh sistem ini bertumbuh dengan sangat cepat.

“Menyimpan matriks untuk 20 putaran membutuhkan RAM sekitar satu terabyte. Jika Anda mencoba untuk memperluas persoalan ini menjadi beberapa ratus putaran, maka membangun komputer dengan memori tersebut membutuhkan lebih banyak atom dari apa yang ada di alam semesta,” kata Kovrizhin.

Tugas ini juga menjadi semakin mustahil bila Anda menfaktorkan kompleksitas dari dunia kuantum, tingkat sureal dari realitas yang dapat kita amati dan buktikan keberadaannya.

Dengan kata lain, Kouvrizhin dan para peneliti menemukan bahwa mensimulasikan alam semesta yang begitu kompleks mustahil secara fisika. Alasannya cukup sederhana, partikel yang ada di alam semesta tidak cukup untuk menghidupkan komputer yang dapat melaksanakan simulasi dalam skala ini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber seeker
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kemenag Gelar Pemantauan Hilal Idul Adha di 86 Lokasi, Ini Daftarnya

Kemenag Gelar Pemantauan Hilal Idul Adha di 86 Lokasi, Ini Daftarnya

Fenomena
Kanker Payudara Menyebar Lebih Cepat Saat Malam Hari, Studi Jelaskan

Kanker Payudara Menyebar Lebih Cepat Saat Malam Hari, Studi Jelaskan

Oh Begitu
Vaksin Merah Putih Mulai Uji Klinis Fase 3, BPOM Libatkan 4.005 Sukarelawan

Vaksin Merah Putih Mulai Uji Klinis Fase 3, BPOM Libatkan 4.005 Sukarelawan

Oh Begitu
2 Bibit Siklon Tropis Tumbuh di Utara Indonesia, Waspada Dampaknya

2 Bibit Siklon Tropis Tumbuh di Utara Indonesia, Waspada Dampaknya

Fenomena
Sekitar 1,7 Juta Anak Indonesia Belum Imunisasi Dasar Lengkap, Apa Dampaknya?

Sekitar 1,7 Juta Anak Indonesia Belum Imunisasi Dasar Lengkap, Apa Dampaknya?

Oh Begitu
[POPULER SAINS] Fenomena Langka Bulan Baru Stroberi Mikro | Rompi Penurun Suhu | Manik Bipolar Marshanda

[POPULER SAINS] Fenomena Langka Bulan Baru Stroberi Mikro | Rompi Penurun Suhu | Manik Bipolar Marshanda

Oh Begitu
Misteri Pemicu Zaman Es Akhirnya Terpecahkan, Apa Penyebabnya?

Misteri Pemicu Zaman Es Akhirnya Terpecahkan, Apa Penyebabnya?

Fenomena
Mengapa Manusia Tak Bisa Minum Air Asin?

Mengapa Manusia Tak Bisa Minum Air Asin?

Oh Begitu
Hilal Idul Adha 2022 Kecil Kemungkinan Bisa Teramati, Ini Penjelasan BMKG

Hilal Idul Adha 2022 Kecil Kemungkinan Bisa Teramati, Ini Penjelasan BMKG

Fenomena
Gas Klorin Meledak di Pelabuhan Aqaba, Apa Itu?

Gas Klorin Meledak di Pelabuhan Aqaba, Apa Itu?

Fenomena
Waspada Gejala Cacar Monyet, Apa Saja yang Harus Diperhatikan dari Hari ke Hari?

Waspada Gejala Cacar Monyet, Apa Saja yang Harus Diperhatikan dari Hari ke Hari?

Oh Begitu
Viral Video Ikan Duyung di Pantai Ambon, Hewan Apa Itu?

Viral Video Ikan Duyung di Pantai Ambon, Hewan Apa Itu?

Oh Begitu
Virus Polio Ditemukan pada Limbah Kotoran Manusia, Kok Bisa?

Virus Polio Ditemukan pada Limbah Kotoran Manusia, Kok Bisa?

Fenomena
Cacar Monyet: Informasi Lengkap yang Harus Anda Ketahui

Cacar Monyet: Informasi Lengkap yang Harus Anda Ketahui

Oh Begitu
Cegah Heat Stroke Selama Musim Haji 2022, Rompi Penurun Suhu Disiapkan untuk Jemaah

Cegah Heat Stroke Selama Musim Haji 2022, Rompi Penurun Suhu Disiapkan untuk Jemaah

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.